Introduction to Dynamic Routing Protocol (Chapter 4)

Distance Vector  Routing Protocols

Artikel ini fokus pada Interior Gateway Protokol (IGPs).  IGPs diklasifikasikan sebagai distance vector atau link-state routing protokol. artikel ini menjelaskan karakteristik, operasi, dan fungsi dari protokol routing distance vector. Ada keuntungan dan kerugian untuk menggunakan semua jenis protokol routing. Oleh karena itu, kondisi yang mempengaruhi operasi protokol distance vector dan perangkap operasi distance vector protokol – bersama dengan obat untuk mengatasi jebakan tersebut. Memahami operasi distance vector routing adalah hal yang sangat peting, memverifikasi, dan pemecahan masalah protokol ini.

Gambar 1. Distance vector routing protocols

Dynamic routing protokol membantu administrator jaringan mengatasi proses routing yang memakan waktu dan menuntut mengkonfigurasi yang panjang dari pada mempertahankan rute statis. Sebagai contoh, dapat Anda bayangkan mempertahankan konfigurasi routing statis dari 28 router. Apa yang terjadi ketika link down? Bagaimana Anda memastikan bahwa ada jalur ganda yang tersedia? Dynamic routing adalah pilihan yang paling umum untuk jaringan besar. Distance vector routing protocols termasuk RIP, IGRP, dan EIGRP.

Distance Vector Routing Protocols

RIP

Routing Information Protocol (RIP) pada awalnya ditentukan dalam RFC 1058. Ini memiliki karakteristik utama sebagai berikut:

  • Hop count digunakan sebagai metrik untuk pemilihan path.
  • Jika jumlah hop untuk jaringan lebih besar dari 15, RIP tidak dapat menyediakan rute ke jaringan tersebut.
  •  Routing update broadcast atau multicast setiap 30 detik, secara default.

IGRP

Interior Gateway Routing Protocol (IGRP) adalah sebuah protokol proprietary yang dikembangkan oleh Cisco. IGRP memiliki karakteristik desain utama berikut:

  • Bandwidth, delay, load and reliability adalah komponen yang digunakan untuk membuat komposit metrik.
  • Update routing disiarkan setiap 90 detik, secara default.
  • IGRP adalah pendahulu EIGRP.

EIGRP

Enhanced IGRP (EIGRP) adalah Cisco proprietary distance vector routing protocol. EIGRP memiliki karakteristik sebagai berikut :

  • EIGRP dapat load balancing dengan biaya beban yang tidak setara.
  • Algoritma yang digunakan adalah Diffusing Update Algorithm (DUAL) untuk menghitung jalur terpendek.
  • Tidak ada update periodik sepetti RIP dan IGRP. Routing update dikirim hanya jika ada perubahan dalam topologi.

Distance Vector Technology

Seperti namanya, distance vector berarti bahwa rute yang hitung adalah vektor jarak dan arah. Jarak didefinisikan dalam hal metrik seperti jumlah hop dan arah hanyalah arah hop berikutnya-router atau exit interface.

Sebuah router yang menggunakan distance vector routing protocol tidak memiliki pengetahuan tentang seluruh jalan ke network  tujuan. Sebaliknya router hanya tahu:

  • Arah atau interface yang  mana paket harus diteruskan
  • Jarak atau seberapa jauh  ke network tujuan

Sebagai contoh, dalam gambar, R1 tahu bahwa jarak untuk mencapai jaringan 172.16.3.0/24 adalah 1 hop dan bahwa arahny keluar interface S0/0/0 ke R2.

 

Gambar 2. The meaning of distance vector

Operation of Distance Vector Routing Protocols

Beberapa protokol routing distance disebut router yang secara berkala menyiarkan informasi update routing ke seluruh tabel routing untuk setiap tetangganya. Metode ini tidak efisien karena update tidak hanya mengkonsumsi bandwidth tetapi juga mengkonsumsi sumber daya CPU router untuk proses update.

Distance routing protokol memiliki karakteristik tertentu.

Periodic Updates. Pengiriman update routing secara berkala (30 detik untuk RIP dan 90 detik untuk IGRP). Bahkan jika topologi tidak berubah dalam beberapa hari, update periodik terus dikirim ke semua tetangga.

Neighbors. Router tetangga yang berbagi link dan dikonfigurasi untuk menggunakan protokol routing yang sama. Router hanya mengetahui alamat interface network sendiri dan alamat network remote yang dapat dicapai melalui tetangganya. Ini tidak memiliki pengetahuan yang lebih luas dari topologi network. Router menggunakan routing distance vector dan tidak mengetahui topologi jaringan.

Broadcast Updates  Update broadcast dikirim ke 255.255.255.255. Router tetangga yang dikonfigurasi dengan protokol routing yang sama akan mendapatkan proses update. Semua perangkat lain juga akan mendapatkan proses update sampai ke Layer 3 sebelum membuang packet broadcast. Beberapa protokol routing distance vector menggunakan alamat multicast bukan alamat broadcast.

Entire Routing Table Updates Update Tabel Routing keseluruh network, dengan beberapa pengecualian yang akan dibicarakan nanti, secara berkala ke semua tetangga. Semua tetangga menerima update ini secara keseluruhan untuk menemukan informasi terkait dan membuang sisanya. Beberapa routing distance vector protokol seperti EIGRP tidak mengirimkan update routing tabel secara periodik.

Routing Protocols Characteristics

Routing protocols dapat dibandingkan berdasarkan karakteristik sebagai berikut :

Time to Convergence. Waktu untuk konvergensi mendefinisikan seberapa cepat router dalam topologi network berbagi informasi routing dan mencapai keadaan pengetahuan yang konsisten. Semakin cepat konvergensi, semakin disukai protokol tersebut. Routing loop dapat terjadi bila tabel routing tidak konsisten dan tidak diperbarui karena akan memperlambat konvergensi dalam sebuah network.

Scalability. Skalabilitas mendefinisikan seberapa besar jaringan dapat menjadi dasar pada protokol routing yang digunakan. Semakin besar jaringan, protokol yang lebih scalable untuk  routing yang sangaty diperlukan.

Classless (Use of VLSM) or Classful. Classless routing protocols termasuk update subnet mask. Fitur ini mendukung penggunaan Variable Length Subnet Masking (VLSM) dan summarization rute yang lebih baik. Protokol routing classful tidak termasuk subnet mask  update dan tidak dapat mendukung VLSM.

Resource Usage. Penggunaan sumber daya salah satu persyaratan dari sebuah routing protocol, seperti ruang memori, penggunaan CPU, dan pemanfaatan link bandwidth. Kebutuhan sumber daya yang lebih tinggi memerlukan hardware yang lebih kuat untuk mendukung operasi protokol routing di samping paket forwarding.

Implementation and Maintenance. Implementasi dan pemeliharaan menggambarkan tingkat pengetahuan yang diperlukan untuk administrator jaringan untuk menerapkan dan memelihara jaringan berbasis pada protokol routing yang digunakan.

Download Distance vector routing protocol (chapter 4)

Penulis