PERAN KEJ DALAM MENINGKATKAN KUALITAS PROSES LIPUTAN TABLOID BOSS

<!– /* Style Definitions */ p.MsoNormal, li.MsoNormal, div.MsoNormal {mso-style-parent:”"; margin:0mm; margin-bottom:.0001pt; mso-pagination:widow-orphan; font-size:12.0pt; font-family:”Times New Roman”; mso-fareast-font-family:”Times New Roman”;} @page Section1 {size:612.0pt 792.0pt; margin:72.0pt 90.0pt 72.0pt 90.0pt; mso-header-margin:36.0pt; mso-footer-margin:36.0pt; mso-paper-source:0;} div.Section1 {page:Section1;} –>

<!– /* Style Definitions */ p.MsoNormal, li.MsoNormal, div.MsoNormal {mso-style-parent:”"; margin:0mm; margin-bottom:.0001pt; mso-pagination:widow-orphan; font-size:12.0pt; font-family:”Times New Roman”; mso-fareast-font-family:”Times New Roman”;} @page Section1 {size:612.0pt 792.0pt; margin:72.0pt 90.0pt 72.0pt 90.0pt; mso-header-margin:36.0pt; mso-footer-margin:36.0pt; mso-paper-source:0;} div.Section1 {page:Section1;} –>

Yudi Abdullah

Dosen Fakultas Ilmu Komunikasi Universitas Bina Darma

Jalan Jenderal Ahmad Yani No.12, Palembang

Email : yudi_boss06@yahoo.com

Abstract : Languages was an implementation to communicate information, as the language used in a work of journalism. The use of the language in journalism, is still not in accordance with the use of Ejaan Yang Disempurnakan (EYD). This research aimed at knowing the language usage of journalism by Columnist of tabloid BOSS. This research used the qualitative method that produced the descriptive data. The subject in this research was Columnist of tabloid BOSS. Result of this research showed that the use of the journalism language in tabloid BOSS naturally used Indonesian language but was not good enough because were still found mistakes here and there in the writing of news, because there are still lack of human resource with journalism educational background.

Keyword: Tabloid BOSS, EYD, Language in journalism, News

Abstrak : Bahasa merupakan suatu alat penyampai informasi, begitu juga halnya bahasa yang digunakan dalam sebuah karya jurnalistik. Penggunaan bahasa dalam jurnalistik banyak yang belum sesuai dengan penggunaan bahasa yang baik dan benar sesuai dengan Ejaan Yang Disempurnakan (EYD). Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui penggunaan bahasa jurnalistik yang sesuai dengan bahasa baku pada redaksi tabloid BOSS. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa penggunaan bahasa jurnalistik pada tabloid BOSS memang menggunakan bahasa Indonesia tapi belum cukup baik karena masih banyak ditemukan kesalahan- kesalahan dalam penulisan beritanya, dikarenakan masih kurangnya sumber daya manusia yang berlatar belakang pendidikan jurnalistik.

Kata kunci : Tabloid BOSS, EYD, Bahasa Jurnalistik, Berita

<!– /* Style Definitions */ p.MsoNormal, li.MsoNormal, div.MsoNormal {mso-style-parent:”"; margin:0mm; margin-bottom:.0001pt; mso-pagination:widow-orphan; font-size:12.0pt; font-family:”Times New Roman”; mso-fareast-font-family:”Times New Roman”;} p.MsoFooter, li.MsoFooter, div.MsoFooter {mso-style-link:” Char Char1″; margin:0mm; margin-bottom:.0001pt; mso-pagination:widow-orphan; tab-stops:center 216.0pt right 432.0pt; font-size:12.0pt; font-family:”Times New Roman”; mso-fareast-font-family:”Times New Roman”;} p.MsoBodyText, li.MsoBodyText, div.MsoBodyText {margin:0mm; margin-bottom:.0001pt; text-align:center; line-height:200%; mso-pagination:widow-orphan; font-size:12.0pt; font-family:”Times New Roman”; mso-fareast-font-family:”Times New Roman”; font-weight:bold;} a:link, span.MsoHyperlink {color:blue; text-decoration:underline; text-underline:single;} a:visited, span.MsoHyperlinkFollowed {color:purple; text-decoration:underline; text-underline:single;} span.CharChar1 {mso-style-name:” Char Char1″; mso-style-locked:yes; mso-style-link:Footer; mso-ansi-font-size:12.0pt; mso-bidi-font-size:12.0pt; mso-ansi-language:EN-US; mso-fareast-language:EN-US; mso-bidi-language:AR-SA;} span.post-labels {mso-style-name:post-labels;} @page Section1 {size:210.0mm 842.0pt; margin:70.9pt 62.35pt 70.9pt 62.35pt; mso-header-margin:35.45pt; mso-footer-margin:35.45pt; mso-page-numbers:1; mso-paper-source:0;} div.Section1 {page:Section1;} @page Section2 {size:612.0pt 792.0pt; margin:72.0pt 90.0pt 72.0pt 90.0pt; mso-header-margin:36.0pt; mso-footer-margin:36.0pt; mso-paper-source:0;} div.Section2 {page:Section2;} /* List Definitions */ @list l0 {mso-list-id:145325925; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:823788860 -469201038 1079173172 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l0:level1 {mso-level-tab-stop:132.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:132.0pt; text-indent:-42.0pt;} @list l0:level2 {mso-level-number-format:alpha-upper; mso-level-tab-stop:60.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:60.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l0:level3 {mso-level-number-format:roman-lower; mso-level-tab-stop:180.0pt; mso-level-number-position:right; margin-left:180.0pt; text-indent:-9.0pt;} @list l1 {mso-list-id:210458870; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-1604547436 -1401802464 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l1:level1 {mso-level-tab-stop:66.75pt; mso-level-number-position:left; margin-left:66.75pt; text-indent:-42.75pt; mso-ansi-language:EN-US;} @list l2 {mso-list-id:212471547; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1776062086 164759426 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l2:level1 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:108.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:108.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l3 {mso-list-id:647244495; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-1237004878 339749918 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l3:level1 {mso-level-tab-stop:108.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:108.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l3:level2 {mso-level-start-at:3; mso-level-legal-format:yes; mso-level-text:”%1\.%2″; mso-level-tab-stop:108.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:108.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l3:level3 {mso-level-legal-format:yes; mso-level-text:”%1\.%2\.%3″; mso-level-tab-stop:126.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:126.0pt; text-indent:-36.0pt;} @list l3:level4 {mso-level-legal-format:yes; mso-level-text:”%1\.%2\.%3\.%4″; mso-level-tab-stop:126.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:126.0pt; text-indent:-36.0pt;} @list l3:level5 {mso-level-legal-format:yes; mso-level-text:”%1\.%2\.%3\.%4\.%5″; mso-level-tab-stop:144.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:144.0pt; text-indent:-54.0pt;} @list l3:level6 {mso-level-legal-format:yes; mso-level-text:”%1\.%2\.%3\.%4\.%5\.%6″; mso-level-tab-stop:144.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:144.0pt; text-indent:-54.0pt;} @list l3:level7 {mso-level-legal-format:yes; mso-level-text:”%1\.%2\.%3\.%4\.%5\.%6\.%7″; mso-level-tab-stop:162.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:162.0pt; text-indent:-72.0pt;} @list l3:level8 {mso-level-legal-format:yes; mso-level-text:”%1\.%2\.%3\.%4\.%5\.%6\.%7\.%8″; mso-level-tab-stop:162.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:162.0pt; text-indent:-72.0pt;} @list l3:level9 {mso-level-legal-format:yes; mso-level-text:”%1\.%2\.%3\.%4\.%5\.%6\.%7\.%8\.%9″; mso-level-tab-stop:180.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:180.0pt; text-indent:-90.0pt;} @list l4 {mso-list-id:1489252137; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-219352362 67698703 -979757276 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l4:level1 {mso-level-tab-stop:none; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l4:level2 {mso-level-start-at:2; mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:-; mso-level-tab-stop:72.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt; font-family:”Times New Roman”; mso-fareast-font-family:”Times New Roman”;} @list l5 {mso-list-id:1548954935; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-1346223588 863808690 -838296900 -1723283430 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l5:level1 {mso-level-tab-stop:81.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:81.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l5:level2 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:-; mso-level-tab-stop:138.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:138.0pt; text-indent:-39.0pt; font-family:”Times New Roman”; mso-fareast-font-family:”Times New Roman”;} @list l5:level3 {mso-level-start-at:6; mso-level-number-format:alpha-upper; mso-level-tab-stop:18.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:18.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l5:level4 {mso-level-tab-stop:189.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:189.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l6 {mso-list-id:1567454891; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-515754632 1096208082 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l6:level1 {mso-level-tab-stop:108.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:108.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l7 {mso-list-id:2123111959; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1144024026 391013626 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l7:level1 {mso-level-tab-stop:81.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:81.0pt; text-indent:-18.0pt; mso-ansi-font-weight:bold;} ol {margin-bottom:0mm;} ul {margin-bottom:0mm;} –>


1. PENDAHULUAN

1

Pekerja Pers yang dikenal dengan sebutan wartawan perlu memahami tangung jawab profesinya serta norma hukum guna meningkatkan peranannya sebagai penyebar informasi yang obyektif, menyalurkan aspirasi rakyat, memperluas komunikasi dan partisipasi masyarakat, terlebih lagi melakukan kontrol sosial terhadap fenomena yang timbul berupa gejala-gejala yang dikhawatirkan dapat memberi suatu dampak yang negatif. Oleh karena, itu diperlukan adanya suatu kode etik bagi seorang jurnalis sebagai pedoman serta pegangan, karena etika merupakan sesuatu yang lahir dan keluar dari hati nurani seseorang, yang sangat diharapkan dapat mendorong serta memberi pengaruh positif dan menjalankan tugas serta tanggung jawabnya sesuai profesi yang dijalankannya.

Dalam melaksanakan fungsi, hak, kewajiban dan peranannya, pers menghormati hak asasi setiap orang, karena itu pers dituntut profesional dan terbuka untuk dikontrol oleh masyarakat. Untuk menjamin kemerdekaan pers dan memenuhi hak publik untuk memperoleh informasi yang benar, wartawan Indonesia memerlukan landasan moral dan etika profesi sebagai pedoman operasional dalam menjaga kepercayaan publik dan menegakkan integritas serta profesionalisme. Atas dasar itu, wartawan Indonesia menetapkan dan mentaati kode etik jurnalistik.

Keberadaan dan pelaksanaan kode etik jurnalistik sebagai norma atau disebut sebagai landasan moral profesi wartawan dikaitkan dengan nilai-nilai Pancasila, oleh karena kode etik jurnalistik merupakan kaidah penentu bagi para jurnalis dalam melaksanakan tugasnya, sekaligus memberi arah tentang apa yang seharusnya dilakukan serta yang seharusnya ditinggalkan. Namun tidak dapat dipungkiri bahwa dalam praktek sehari-hari masih terdapat berbagai penyimpangan-penyimpangan terhadap kode etik jurnalistik maupun terhadap ketentuan-ketentuan lain yang berlaku bagi profesi ini. Hal yang sama pun terjadi pada media terbitan berkala Tabloid BOSS. Sebagai salah satu media cetak untuk umum dalam operasionalnya terkadang sulit terhindar dari kesalahan yang terkategori sebagai salah satu bentuk pelanggaran kode etik jurnalistik.

Dari berbagai uraian di atas, maka peneliti tertarik untuk mengetahui bagaimana para wartawan Tabloid BOSS menerapkan kode etik jurnalistik dalam peliputan berita-beritanya, yang dirangkum dalam sebuah penelitian dengan judul ”PERAN KODE ETIK JURNALISTIK (KEJ) DALAM MENINGKATKAN KUALITAS PROSES LIPUTAN BERITA”.

Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan, maka peneliti mengidentifikasi rumusan masalah yaitu ”Bagaimana Peran Kode Etik Jurnalistik dalam Meningkatkan Kualitas Proses Liputan Berita di Tabloid BOSS”?.

Sedangkan tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui sejauh mana peran kode etik jurnalistik dalam meningkatkan kualitas proses liputan berita di Tabloid BOSS.

2. METODOLOGI PENELITIAN

A. Kode Etik Jurnalistik

Menurut Muliadi (2008), kode etik merupakan prinsip yang keluar dari hati nurani setiap profesi, sehingga pada tiap tindakannya, seorang yang merasa berprofesi tentulah membutuhkan patokan moral dalam profesinya. Karenanya suatu kebebasan termasuk kebebasan pers sendiri tentunya mempunyai batasan, dimana batasan yang paling utama dan tak pernah salah adalah apa yang keluar dari hati nuraninya. Dalam hal ini, kebebasan pers bukan saja dibatasi oleh kode etik jurnalistiknya akan tetapi tetap ada batasan lainnya, misalnya ketentuan menurut Undang-undang.

Pada prinsipnya menurut Undang-Undang No. 40 Tahun 1999 menganggap bahwa kegiatan jurnalistik / kewartawanan merupakan kegiatan / usaha yang sah yang berhubungan dengan pengumpulan, pengadaan dan penyiaran dalam bentuk fakta, pendapat atau ulasan, gambar-gambar-gambar dan sebagainya, untuk perusahaan pers, radio, televisi dan film.

B. Kode Etik Wartawan Indonesia

(KEWI)

Untuk memajukan tujuan-tujuan dalam mencari kebenaran dan menyediakan account yang adil, maka ditetapkanlah batasan – batasan menjalankan profesi dalam hal ini kode etik jurnalistik yang dikeluarkan oleh seluruh wartawan Indonesia (Ardianto, 2007: 263).

Kemerdekaan pers merupakan sarana sepenuhnya hak asasi manusia untuk berkomunikasi dan memperoleh informasi. Dalam mewujudkan kemerdekaan pers, wartawan Indonesia menyadari adanya tanggungjawab sosial serta keberagaman masyarakat. Guna menjamin tegaknya kebebasan pers serta terpenuhnya hak-hak masyarakat diperlukan suatu landasan moral/etika profesi yang bisa menjadi pedoman operasional dalam menegakkan integritas dan profesionalitas wartawan. Atas dasar itu, wartawan Indonesia menetapkan kode etik:

1. Wartawan Indonesia menghormati hak masyarakat untuk memperoleh

informasi yang benar.

2. Wartawan Indonesia menempuh tata cara yang etis untuk memperoleh dan menyiarkan informasi serta membeberkan indentitas kepada sumber informasi.

3. Wartawan Indonesia menghormati asas-asas praduga tak bersalah, tidak

mencampuradukkan fakta-fakta dengan opini, berimbang dan selalu

meneliti kebenaran informasi, serta

tidak melakukan plagiat.

4. Wartawan Indonesia tidak menyiarkan informasi yang bersifat dusta, fitnah, sadis dan cabul, serta tidak menyebutkan indentitas korban

kejahatan susila.

5. Wartawan Indonesia tidak menerima suap dan tidak menyalah gunakan profesi.

6. Wartawan Indonesia memiliki hak tolak, menghargai ketentuan embargo, informasi latar belakang dan off the record sesuai kesepakatan.

7.Wartawan Indonesia segera mencabut dan meralat kekeliruan dalam pemberitaan serta melayani hak jawab.

Pengawasan dan penetapan sanksi atas pelanggaran kode etik ini sepenuhnya diserahkan kepada jajaran pers dan dilaksanakan oleh organisasi yang dibentuk untuk itu.

C. Kode Etik Jurnalistik PWI

(Persatuan Wartawan Indonesia)

Menurut Yunus (2010: 109), kode etik wartawan Indonesia yang dibuat Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) yang diatur dalam 14 keharusan wartawan adalah sebagai berikut:

1. Mempertimbangkan pemuatan berita dengan bijaksana.

2. Tidak menyiarkan berita dan gambar yang menyesatkan.

3. Tidak menerima imbalan untuk menyiarkan atau tidak menyiarkan berita.

4. Berita harus disajikan secara

berimbang dan adil.

5. Tidak menyiarkan berita atau gambar yang merugikan nama baik atau perasaan susila seseorang.

6. Menghormati asas praduga tak

bersalah.

7. Tidak menyebut nama dan identitas korban dalam penulisan berita kejahatan seksual.

8. Menulis judul yang mencerminkan isi berita.

9. Menempuh cara yang sopan dan terhormat untuk memperoleh bahan berita.

10. Mencabut atau meralat setiap pemberitaan yang tidak akurat.

11. Meneliti kebenaran bahan berita dan kompetensi sumber berita.

12. Tidak melakukan plagiat.

13. Harus menyebut sumber berita kecuali yang bersangkutan meminta identitasnya dirahasiakan.

14. Menghormati kesepakatan dengan narasumber seperti informasi latar belakang, embargo, dan keterangan untuk tidak disiarkan (off the record).

D. Berita

Terdapat banyak sekali pengertian berita, salah satunya yang dikemukakan oleh Tyell (Sunarjo, 1995: 45), bahwa berita adalah informasi atau penerangan tentang kejadian baru, menarik perhatian, mempengaruhi orang banyak dan mempunyai kekuatan membangkitkan selera khalayak untuk mengikutinya.

Menurut Budiman (2005), berita identik dengan NEWS, sering diartikan sebagai peristiwa yang datang dari empat penjuru angin. yaitu: N= North, utara. E= East, timur. W= West, barat. S= South, selatan. Akan tetapi di dalam kata NEWS tercermin sesuatu yang baru (new). Dapat dikatakan bahwa syarat utama sebuah berita adalah sifatnya yang baru. Baru dalam arti bahwa peristiwa itu aktual sebagai informasi, setidak-tidaknya mengandung informasi yang baru tentang suatu hal. Selain sifatnya yang baru, biasanya berita harus pula penting dan menarik.

Adapun jenis berita yang dikenal dalam dunia Jurnalistik menurut Spencer (Sunarjo, 1995: 47) adalah sebagai berikut:

1. Straight News

Berita langsung, apa adanya ditulis secara singkat dan lugas serta berpatokan pada unsur piramida terbalik di mana inti berita berada pada awal penulisan.

Berita Straight News terbagi menjadi dua jenis yaitu:

a. Hard News :

Berita yang memiliki nilai lebih

dari segi aktualitas dan

kepentingan segera diketahui

pembaca. Berisi informasi

peristiwa khusus (special event)

yang terjadi secara tiba-tiba.

b. Soft News :

Nilai beritanya di bawah hard

news dan lebih merupakan berita pendukung.

2. Depth News

Berita mendalam, dikembangkan dengan pendalaman hal-hal yang ada di bawah suatu permukaan.

3. Investigation News

Berita yang dikembangkan berdasarkan penelitian atau penyelidikan dari berbagai sumber.

4. Interpretative News

Berita yang dikembangkan dengan pendapat atau penelitian penulisnya.

5. Opinion News

Berita mengenai pendapat seseorang, biasanya pendapat para cendikiawan, ahli, pejabat atau sarjana mengenai suatu hal, peristiwa dan sebagainya.

6. Editorial writing

Pikiran sebuah institusi yang diuji

di depan sidang pendapat umum.

7. ComprehensiveNews Merupakan laporan tentang fakta yang bersifat menyeluruh ditinjau dari berbagai aspek.

8. Feature Story

Sebuah berita yang memiliki gaya penulisan sastra jurnalistik di mana penulisan tidak berpatokkan pada istilah piramida terbalik. Yaitu inti pada berita Feature tiadaklah selalu berada di awal penulisan namun inti dari berita bisa terdapat di tengah bahkan di akhir penulisan berita.

E. Liputan

Menurut Yunus (2010: 55) dalam konteks jurnalistik, liputan dapat disamakan dengan reportase. Liputan atau reportase merupakan salah satu kegiatan yang ditempuh wartawan atau jurnalis dalam pencarian bahan atau materi yang akan dijadikan berita. Bedanya, liputan lebih mengacu pada proses keseluruhan dalam pencarian berita, sedangkan reportase bertumpu pada aspek teknikal atau keterampilan yang ditempuh untuk mendapatkan bahan berita. Namun, dimasukkan ke dalam kategori yang sama, yaitu kegiatan pengumpulan bahan untuk penulisan karya jurnalistik.

F. Liputan Berita yang Berkualitas

Kualitas liputan sangat berpengaruh terhadap akurasi berita. Kualitas liputan juga ikut menentukan kapabilitas dan kredibilitas wartawan dalam menjalankan tugasnya. Liputan yang baik telah menjadi aset besar untuk menghasilkan berita yang bermutu dan sebaliknya, liputan yang tidak optimal akan menyebabkan berita menjadi tidak kredibel, bahkan mungkin tidak dipercaya. Yang gilirannya, liputan yang kurang baik akan dapat menjatuhkan kredibilitas seorang wartawan.

Jika ditinjau dari prosesnya, menurut Yunus (2010: 56) liputan jurnalistik dapat diklasifikasikan dalam 2 (dua) bentuk. Pertama, liputan terduga, yang bertumpu pada upaya-upaya penciptaan berita dari masalah-masalah yang sifatnya sudah dapat diduga sebelumnya. Dalam liputan terduga, wartawan memainkan peran sebagai newsmaker atau pembuat berita. Kedua, liputan yang tak terduga, yang bertumpu pada upaya-upaya perburuan berita atas masalah-masalah yang sifatnya tidak terduga. Dalam hal ini, wartawan berperan sebagai newshunter atau pemburu berita.

G. Peran

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (2003: 854), peran adalah suatu perangkat atau tingkah yang dimiliki orang yang berkedudukan di masyarakat serta tindakan yang dilakukan oleh seseorang dalam suatu peristiwa. Peran dalam kamus Bahasa Indonesia (Waskito, 2010: 410) adalah suatu bagian dari tugas utama yang harus dilaksanakan dalam terjadinya suatu hal atau peristiwa. Peranan dalam suatu organisasi merupakan perilaku atau tugas yang diharapkan agar dilaksanakan seseorang berdasarkan kedudukan atau status yang dimilikinya.

H. Peran Kode Etik Jurnalistik dalam Meningkatkan Kualitas Proses

Peliputan Berita

Menurut Yunus (2010: 106) peran kode etik jurnalistik sebagai sistem nilai atau norma yang menjadi acuan insan pers dalam menjalankan tugas dan fungsi jurnalistik. Kode etik merupakan aturan main yang disepakati dan dijunjung tinggi insan pers, baik secara individu maupun lembaga. Substansi dari keberadaan kode etik jurnalistik adalah ”menegakkan kebenaran” dalam praktik dan pelaksanaan tugas jurnalistik. Karena itu, kesadaran dan pemahaman tentang arti penting kode etik harus bertumpu pada insan pers sebagai subjek pelaku. Sekalipun kode etik jurnalistik dibuat oleh kalangan insan pers sendiri, namun semangat yang harus dikedepankan dalam implementasi kode etik jurnalistik adalah untuk memastikan insan pers dan media massa tetap dapat memenuhi fungsi sosialnya, di samping fungsi informatif.

Berdasarkan Undang-Undang Republik Indonesia No. 40 Tahun 1999 tentang Pers dan Kode Etik Jurnalistik (KEJ), dapat disimpulkan bahwa kode etik jurnalistik sangat berperan terhadap wartawan, karena seorang wartawan harus menghormati hak masyarakat untuk memperoleh informasi yang baik dan benar. Bahwa setiap informasi yang disampaikan haruslah berdasarkan fakta, benar adanya dan tidak mengada-ngada. Sehingga seorang wartawan senantiasa mempertahankan prinsip-prinsip kebebasan dan keberimbangan dalam peliputan dan pemberitaan serta kritik dan komentar. Tidak ada yang bisa menghalang-halangi kerja seorang wartawan untuk memperoleh informasi, mereka memperoleh kebebasan untuk melakukan liputan dengan berpegang pada kode etik. Seorang wartawan selalu mengunakan cara-cara yang etis untuk memperoleh berita, foto dan dokumen. Karena seorang wartawan tidak boleh melakukan kecurangan dalam memperoleh berita, harus jelas narasumbernya. Seorang wartawan harus menghormati privasi, kecuali hal-hal itu bisa merugikan masyarakat, karena seorang wartawan tidak akan melakukan pemaksaan kepada narasumber untuk memperoleh informasi, apabila tidak berkenan. Terkecuali mengenai hal-hal yang berhubungan dengan masyarakat.

Berdasarkan Kode Etik Jurnalistik Persatuan Wartawan Indonesia (KEJ-PWI) menetapkam kode etik yang terdapat pada Bab II tentang Cara Pemberitaan dan pada Bab III tentang Sumber Berita, dengan uraian sebagai berikut:

BAB II CARA PEMBERITAAN

Pasal 5

Wartawan menyajikan berita secara berimbang dan adil, mengutamakan kecermatan dari kecepatan serta tidak mencampur adukan fakta dan opini. Tulisan yang berisi interpretasi dan opini, disajikan dengan menggunakan nama jelas penulisnya.

Pasal 6

Wartawan menghormati dan menjunjung tinggi kehidupan pribadi dengan tidak menyiarkan karya jurnalistik (tulisan, gambar, suara, serta suara dan gambar) yang merugikan nama baik seseorang, kecuali menyangkut kepentingan umum.

Pasal 7

Wartawan dalam memberitakan peristiwa yang diduga menyangkut pelanggaran hukum atau proses peradilan harus menghormati asas praduga tak bersalah, prinsip adil, jujur, dan penyajian yang berimbang.

Pasal 8

Wartawan dalam memberitakan kejahatan susila tidak merugikan pihak korban.

BAB III SUMBER BERITA

Pasal 9

Wartawan menempuh cara yang sopan dan terhormat untuk memperoleh bahan karya jurnalistik (tulisan, gambar, suara, serta suara dan gambar) dan selalu menyatakan identitas kepada sumber berita.

Pasal 10

Wartawan dengan kesadaran sendiri secepatnya mencabut atau meralat setiap pemberitaan yang kemudian ternyata tidak akurat, dan memberi kesempatan hak jawab secara profesional kepada sumber atau obyek berita.

Pasal 11

Wartawan meneliti kebenaran bahan berita dan memperhatikan kredibilitas serta kompetensi sumber berita.

Pasal 12

Wartawan tidak melakukan tindakan plagiat, tidak mengutip karya jurnalistik tanpa menyebut sumbernya.

Pasal 13

Wartawan harus menyebut sumber berita, kecuali atas permintaan yang bersangkutan untuk tidak disebut nama dan identitasnya sepanjang menyangkut fakta dan data bukan opini.

Apabila nama dan identitasnya sumber berita tidak disebutkan, segala tanggung jawab ada pada wartawan yang bersangkutan.

Pasal 14

Wartawan menghormati ketentuan embargo, bahan latar belakang, dan tidak menyiarkan informasi yang oleh sumber berita tidak di maksudkan sebagai bahan berita, serta tidak menyiarkan keterangan “Off the record“.

I. Kerangka Pemikiran

Pada pembahasan kerangka pemikiran, penulis membuat batasa-batasan tentang konsep yang berhubungan dengan permasalahan penelitian. Penulisan kerangka penelitian ini memberikan landasan penelitian sekaligus acuan dalam menjawab permasalahan secara teoritis.

Untuk mendasari dan menjawab permasalahan dalam penelitian ini maka penulis akan mengemukakan pemikiran dan teori yang relevan dengan masalah yang akan dibahas sesuai dengan gambar di bawah ini:

Gambar 2.1 Kerangka Pemikiran

Wartawan dalam melaksanakan kegiatan jurnalistiknya harus dibekali dengan kemampuan berkomunikasi dengan baik untuk menggali data dan informasi dari narasumber yang akan dijadikan berita, dengan cara menerapkan kode etik jurnalistik.

J. Objek Penelitian

Objek penelitian adalah apa yang menjadi titik perhatian suatu penelitian. Penulis menetapkan objek penelitian pada wartawan Tabloid BOSS, dimana penulis membahas tentang penerapan kode etik jurnalistik dalam proses peliputan berita. Hal ini dilakukan agar khalayak tahu seberapa besar penerapan kode etik jurnalistik yang dilakukan oleh wartawan Tabloid BOSS dalam proses peliputan berita.

K. Desain Penelitian

Sebuah penelitian dengan judul

Penerapan Kode Etik Jurnalistik di Tabloid BOSS Dalam Proses Liputan Berita menggunakan metode penelitian kualitatif. Menurut Sugiyono (2009: 1), penelitian kualitatif adalah metode penelitian yang digunakan untuk meneliti pada kondisi obyek yang alamiah, (sebagai lawannya adalah eksperimen) dimana peneliti adalah sebagai instrumen kunci, teknik pengumpulan data dilakukan secara triangulasi (gabungan), analisa data bersifat induktif dan hasil penelitian kualitatif lebih menekankan makna dari generalisasi. Dalam penelitian ini, pengumpulan data tidak dipandu teori, tetapi dipandu oleh fakta-fakta yang ditemukan pada saat penelitian di lapangan.

Denzim dan Lincoln (Basrowi dan Suwandi, 2008: 20) mendefinisikan penelitian kualitatif merupakan penelitian yang dilakukan berdasarkan paradigma, strategi, dan implementasi model secara kualitatif. Oleh karena itu, tidak mengherankan jika terdapat anggapan bahwa qualitative research is many things to many people.

Pendapat lain dikemukakan oleh Satori dan Komariah (2010: 22) yaitu bahwa penelitian kualitatif merupakan pemelitian yang menekankan pada quality atau hal yang terpenting dari sifat barang atau jasa, karena penelitian kualitatif dieksplorasi dan diperdalam dari suatu fenomena sosial atau suatu lingkungan sosial yang terdiri atas pelaku, kejadian, tempat dan waktu.

L. Metode Penelitian

Dalam penelitian ini, penulis

menggunakan analisis deskriptif. Menurut Bodgan dan Taylor (Basrowi dan Suwandi, 2008: 21), analisis deskriptif merupakan suatu metode yang berupa kata-kata tertulis atau lisan dari orang-orang dan perilaku yang dapat diamati di lapangan, yaitu mengenai penerapan kode etik jurnalistik dalam proses peliputan berita. Penelitian deskriptif menggambarkan tentang karakteristik individu, situasi, atau kelompok tertentu. Penelitian relatif sederhana yang tidak memerlukan landasan teoritis yang rumit atau pengajuan hipotesis tertentu. Hal ini dikarenakan penelitian hanya fokus pada satu variabel, dan termasuk penelitian mengenai gejala atau hubungan antara dua gejala atau lebih.

Satori dan Komariah (2010: 25) mengemukakan data deskriptif sebagai upaya untuk mengumpulkan data yang sohih yang dipersyaratkan kualitatif yaitu wawancara mendalam, observasi partisipasi, studi dokumen, dan dengan melakukan triangulasi. Juga deskripsinya berdasarkan analisis data yang sohih juga mulai dari display data, reduksi data, refleksi data, kajian emic dan etik terhadap data dan sampai kepada pengambilan kesimpulan yang harus memiliki tingkat kepercayaan tinggi berdasarkan ukuran dependability, credibility, transferability, dan confirmability.

M. Teknik Pengumpulan Data

Fase terpenting dari penelitian ini adalah pengumpulan data. Pengumpulan data tidak lain dari suatu proses pengadaan data untuk keperluan penelitian. Mustahil peneliti dapat menghasilkan temuan, kalau tidak memperoleh data. Pengumpulan data dalam penelitian ilmiah adalah prosedur yang sistematis untuk memperoleh data yang diperlukan, karena tujuan utama dari penelitian adalah mendapatkan sebuah data. Tanpa mengetahui teknik pengumpulan data, maka peneliti tidak akan mendapatkan data yang memenuhi standar data yang dilengkapi.

Teknik pengumpulan data yang penulis gunakan dalam melakukan penelitian ini adalah sebagai berikut :

a. Wawancara

Satori dan Komariah (2010: 130) mengemukakan wawancara adalah suatu teknik pengumpulan data untuk mendapatkan informasi yang digali dari

sumber data langsung melalui percakapan

atau tanya jawab. Wawancara dalam penelitian kualitatif sifatnya mendalam karena ingin mengeksplorasi informasi secara holistik dan jelas dari informan.

Menurut Berg (Satori dan Komariah, 2010: 129), membatasi wawancara sebagai suatu percakapan dengan suatu tujuan, khususnya tujuan untuk mengumpulkan informasi. Kemudian definisi lain dari Sudjana (Satori dan Komariah, 2010: 130), wawancara adalah pengumpulan data atau informasi melalui tatap muka atara pihak penanya (interviewer) dengan pihak yang ditanya atau penjawab (interviewee). Dalam penelitian ini, adapun yang menjadi poin dalam wawancara nanti sebagai berikut :

tentang hal-hal apa saja yang menjadi hambatan-hambatan wartawan dalam menerapkan kode etik jurnalistik serta usaha-usaha apa yang dilakukan untuk mengatasi hambatan-hambatan tersebut dan bagaimana penerapannya.

b. Observasi

Menurut Nasution (Sugiyono, 2009: 64), observasi adalah dasar semua ilmu pengetahuan. Para ilmuan dapat bekerja berdasarkan data, yaitu fakta mengenai dunia kenyataan yang diperoleh melalui observasi. Data itu dikumpulkan dan sering dengan bantuan berbagai alat yang sangat canggih, sehingga benda-benda yang sangat kecil maupun yang sangat jauh dapat diobservasi dengan jelas. Sedangkan, Faisal (Sugiyono, 2009: 64) mengklasifikasikan observasi menjadi observasi berpartisipasi (participant observation), observasi secara terang-terangan dan tersamar (overt observation and covert observation), dan observasi yang tak berstruktur (unstructured observation). Observasi dalam penelitian ini yaitu observasi partisipasi (participant observation), dimana peneliti mengadakan pengamatan langsung terhadap subjek penelitian, untuk mengetahui bagaimana penerapan kode etik jurnalistik Tabloid BOSS dalam proses peliputan berita.

c. Dokumentasi

Basrowi dan Suwandi (2008: 158) menyatakan bahwa dokumentasi merupakan suatu cara pengumpulan data yang menghasilkan catatan-catatan penting yang berhubungan dengan masalah yang diteliti, sehingga akan diperoleh data yang lengkap, sah dan bukan berdasarkan perkiraan. Metode ini hanya mengambil data yang sudah ada seperti indeks prestasi, jumlah anak, pendapatan, luas tanah, jumlah penduduk dan sebagainya.

Metode ini digunakan untuk mengumpulkan data yang sudah tersedia dalam catatan dokumen. Sugiyono (2009: 82), dokumen merupakan catatan peristiwa yang sudah berlalu. Dokumen bisa berbentuk tulisan, gambar, atau karya-karya monumental dari seseorang, studi dokumen ,merupakan pelengkap dari penggunaan metode observasi dan wawancara dalam penelitian kualitatif.

d. Purposive Sampling

Prijana (2005) dalam Satori dan Komariah (2010: 47), purposive Sampling adalah menetukan subjek atau objek sesuai tujuan. Sebagai proses seleksi dalam kegiatan observasi, proses seleksi yang dimaksud disini adalah proses untuk mendapatkan orang, situasi, kegiatan, dokumen, yang diperoleh dari sejumlah orang yang dapat mengungkapkan permasalahan.

N. Teknik Analisa Data

Dalam penelitian ini penulis menggunakan analisa data kualitatif. Dalam penelitian kualitatif, data yang diperoleh dari berbagai sumber, dengan menggunakan teknik pengumpulan data yang bermacam-macam, dan dilakukan secara terus-menerus sampai datanya jenuh.

Pada pendekatan kualitatif, data bersifat deskriptif. Data dapat berupa gejala-gejala yang dikategorikan ataupun dalam bentuk lain seperti foto, dokumen, artefak, dan catatan-catatan lapangan saat penelitian dilakukan. Secara umum data tidak dalam bentuk angka (Sarwono dan Lubis, 2007: 121).

Miles and Huberman (Sugiyono, 2009: 91) mengemukakan bahwa aktifitas dalam analisis data kualitatif dilakukan secara interaktif dan berlangsung secara terus-menerus sampai tuntas. Aktivitas dalam analisis data yaitu, data reduction, data display, dan data conclusion drawing/verification.

1. Data Reduction (Reduksi data)

Mereduksi data berarti merangkum, memilih hal-hal yang pokok, memfokuskan pada hal-hal yang penting, dicari tema dan polanya. Dengan demikian data yang sudah direduksi akan memberikan gambaran yang lebih jelas, data mempermudah peneliti untuk melakukan pengumpulan data selanjutnya, dan mencarinya bila diperlukan.

2. Data Display (Penyajian data)

Setelah data direduksi, maka langkah selanjutnya adalah mendisplaykan data. Dalam penelitian kualitatif, penyajian data bisa dilakukan dalam bentuk uraian singkat, bagan, hubungan antar kategori, flowchart, dan sejenisnya. Miles dan Huberman (Sugiyono, 2009 95), mengatakan bahwa yang paling sering digunakan untuk menyajikan data dalam penelitian kualitatif adalah dengan teks yang bersifat naratif.

3. Conclusion/verification (Penarikan kesimpulan/verifikasi)

Kesimpulan dalam penelitian kualitatif adalah merupakan temuan baru yang sebelumnya belum pernah ada. Temuan dapat berupa deskripsi atau gambaran suatu objek yang sebelumnya masih remang-remang atau gelap sehingga setelah diteliti menjadi jelas, dapat berupa hubungan kausal atau interaktif, hipotesis atau teori.

O. Sumber Data

Menurut Lofland (Basrowi dan Suwandi, 2008: 169), sumber data utama dalam penelitian kualitatif ialah kata-kata dan tindakan selebihnya adalah data tambahan seperti dokumen dan lain-lain. Berdasarkan sumbernya, pengambilan data dapat dibedakan menjadi dua, yaitu:

1. Data Primer

Data primer merupakan data-data yang diperoleh langsung dari sumber aslinya. Data primer dalam penelitian ini adalah data yang didapatkan dari hasil wawancara dengan delapan orang informan yaitu pemimpin redaksi dan wartawan berdasarkan rubrikasinya, seperti rubrikasi Daerah (wartawan Pemprov dan Pemkot), rubrikasi Hukum (wartawan kriminal), rubrikasi Pendidikan, rubrikasi Keluarga (wartawan hiburan), rubrikasi Olahraga / Otomotif (wartawan olah-raga) dan wartawan foto mengenai peran kode etik jurnalistik yang studi kasusnya ditujukan pada proses liputan berita di Tabloid BOSS.

2. Data Sekunder

Data sekunder merupakan data-data yang diperoleh secara tidak langsung, umumnya berupa bukti, catatan atau laporan historis yang telah disusun dalam arsip. Data sekunder dalam penelitian ini adalah data yang diperoleh dari kantor atau instansi yaitu redaksi Tabloid BOSS berupa gambaran umum perushaan, seperti struktur organisasi, sejarah dan data-data lain yang mendukung data primer.

P. Lokasi Penelitian

Peenulis melaksanakan penelitian ini di kantor Tabloid BOSS yang beralamat di Kampus Utama Universitas Bina Darma, Lt.4, Jalan A.Yani No.12 Plaju, Palembang.

3. HASIL DAN PEMBAHASAN

3.1 Sejarah Singkat Tabloid BOSS

Tabloid BOSS adalah media massa cetak untuk umum milik Universitas Bina Darma (UBD) Palembang yang penerbitannya dikelola oleh dosen dan mahasiswa Fakultas Ilmu Komunikasi UBD. Tabloid BOSS dengan selogan yang diambil dari singkatan kata Bacaan Orang Sukses (BOSS) terbit secara berkala satu bulan sekali sejak tahun 2006.

Tabloid kampus ini merupakan salah satu media massa cetak umum yang dikonsep sebagai sarana menyebarluaskan informasi tentang pembangunan daerah, informasi yang penting dan menarik bagi masyarkat Sumatra Selatan, sebagai media komunikasi dan informasi civitas akademika UBD, sebagai media pendidikan, wadah kreatifitas mahasiswa, tempat latihan mahasiswa FIKOM UBD jurusan jurnalistik, media hiburan dan control social.

Media massa cetak ini bermarkas di lantai 4 Kampus Utama Universitas Bina Darma, Jalan AYani No.12 Plaju, Palembang, Sumatera Selatan yang diluncurkan perdana pada tahun 2006 oleh Rektor Universitas Bina Darma Prof.Ir.H.Bochari Rachman MSc. Surat kabar ini dirintis oleh Kabiro Administrasi dan Umum UBD A.Juanda SH, CN bersama dosen FIKOM UBD Yudi Abdullah S.Sos MM dan mendapat dukungan penuh dari Rektor dan Pengurus Yayasan Bina Darma, Dr.Suheri Yatmono SE,Ak,MM.

Tabloid BOSS sesuai dengan slogannya bacaan orang sukses, berupaya menjadi media massa cetak yang dapat menjadi sumber inspirasi bagi mahasiswa dan masyarakat Sumsel secara umum, sebagai salah satu lembaga pers yang mampu membela kepentingan umum sekaligus berfungsi sebagai media pendidikan, hiburan, sosial kontrol dan sebagai media komunikasi dan informasi masyarakat.

3.2 Gambaran Data

Penelitian ini memfokuskan pada

data yang diambil dari pemimpin redaksi dan wartawan berdasarkan rubrikasinya sebagai objek penelitian yang membahas mengenai peran kode etik jurnalistik dalam meningkatkan kualitas proses liputan. Kode etik merupakan aturan main yang disepakati dan dijunjung tinggi insan pers, baik secara individu maupun lembaga. Substansi dari keberadaan kode etik jurnalistik adalah ”menegakkan kebenaran” dalam praktik dan pelaksanaan tugas jurnalistik.

Sekalipun kode etik jurnalistik dibuat

oleh kalangan insan pers sendiri, namun semangat yang harus dikedepankan dalam implementasi kode etik jurnalistik adalah untuk memastikan insan pers dan media massa tetap dapat memenuhi fungsi sosialnya, di samping fungsi informatif. Karena itu, kesadaran dan pemahaman tentang arti penting kode etik harus bertumpu pada insan pers sebagai subjek pelaku yang merupakan inti penulisan dari sebuah penelitian, dengan menggunakan delapan orang informan yang terdiri dari pemimpin redaksi dan wartawan berdasarkan rubrikasinya

3.3 Pembahasan

Bahwa yang dapat dianalisis oleh

peneliti ialah seberapa besar peran kode etik jurnalistik (KEJ) yang berlaku pada wartawan khususnya kode etik yang berlaku pada PWI (Persatuan Wartawan Indonesia). Kode etik merupakan aturan main yang disepakati dan dijunjung tinggi insan pers, baik secara individu maupun lembaga. Substansi dari keberadaan kode etik jurnalistik adalah ”menegakkan kebenaran” dalam praktik dan pelaksanaan tugas jurnalistik. Karena itu, kesadaran dan pemahaman tentang arti penting kode etik harus bertumpu pada insan pers sebagai subjek pelaku. Sekalipun kode KEJ dibuat oleh kalangan insan pers sendiri, namun semangat yang harus dikedepankan dalam implementasi kode etik jurnalistik adalah untuk memastikan insan pers dan media massa tetap dapat memenuhi fungsi sosialnya, di samping fungsi informatif.

3.3.1 Deskripsi Mengenai Penulisan Opini Pribadi Pada Berita

Analisa pada jawaban nomor satu dan dua, maka Pernyataan yang bisa disimpulkan oleh peneliti ialah bahwa dalam setiap pembuatan berita wartawan tidak diizinkan memasukkan opini pribadi, karena suatu berita pada dasarnya dibuat berdasarkan realita yang ada di lapangan. Hal ini sama saja dengan pembuatan berita yang harus berimbang dan akurat karena imbasnya pada kerancuan, ketidakakuratan berita, apalagi jika pemberitaan tersebut berkaitan erat dengan seseorang. Ketika seorang wartawan memasukan opini ke dalam berita yang ditulisnya akan mengakibatkan berita menjadi tidak berimbang. Oleh sebab itu, poin-poin ini harus diperhatikan oleh para wartawan dengan tetap berlandaskan pada kode etik jurnalistik. Hal ini diperkuat dalam kode etik jurnalistik PWI yang terdapat dalam bab 2 pada pasal 5 tentang cara pemberitaan yang menyebutkan bahwa dalam menyajikan berita haruslah secara berimbang dan adil, mengutamakan kecermatan daripada kecepatan serta tidak mencampuradukan fakta dan opini karena tulisan yang berisi interpretasi dan opini, disajikan dengan nama jelas penulisnya. Indikasinya bisa dilihat dari hasil wawancara yang dilakukan oleh peneliti kepada informan mengenai hal-hal yang berkaitan dengan pemberitaan.

3.3.2 Deskripsi Mengenai Sikap Menjunjung Tinggi Asas Praduga Tak Bersalah

Analisa jawaban nomor tiga dan empat, bahwa pada setiap pembuatan berita seorang wartawan harus tetap menjunjung tinggi asas praduga tak bersalah, agar berita yang dibuat akan tetap berimbang tanpa memihak. Intinya wartawan murni meliput berita dan menulis berita tanpa harus bersikap seperti seorang hakim yang melegitimasi semua pemberitaan yang menyudutkan seseorang ketika pemberitaan tersebut berkaitan erat dengan berita kriminal, maka sangat banyak elemen-elemen yang harus diperhatikan. Karena pada dasarnya, di dalam pemberitaan kriminal mengandung hal-hal yang sangat sensitifitas, hal ini bisa dibuktikan ketika terjadi tindak kriminal. Ketika wartawan meliput peristiwa kejahatan maka hal yang harus diketahui oleh wartawan ialah tidak boleh menampilkan secara jelas gambar pelaku atau korban serta identitas pribadi pelaku atau korban. Hal ini diperkuat dalam kode etik jurnalitik PWI pada pasal 6 yang menyatakan bahwa setiap wartawan harus menghormati dan menjunjung tinggi kehidupan pribadi dengan tidak menyiarkan karya jurnalistik (tulisan, gambar, suara, serta suara dan gambar) yang merugikan nama baik seseorang, kecuali menyangkut kepentingan umum. Di sini seorang wartawan sangat dituntut untuk objektif dalam setiap pemberitaannya. Jika dalam proses pemberitaan, keakuratan data tidak bisa dihindari. Maka, harus segera meralat secara cepat dan tepat. Dengan kata lain, segala pemberitaan yang dilakukan harus tetap mengedepankan kode etik jurnalistik dan selain narasumber memiliki hak, para wartawan pun memiliki hal yang sama yaitu hak dalam penulisannya. Peraturan ini diperjelas dalam kode etik PWI pada pasal 7 bahwa setiap wartawan dalam memberitakan peristiwa yang diduga menyangkut pelanggaran hukum atau proses peradilan haruslah menghormati asas praduga tak bersalah, prinsip adil, jujur dan penyajian yang berimbang. Dalam pemberitaan yang sifatnya kriminal pun seorang wartawan harus tetap menjaga nama baik dengan tidak menyebutkan nama dan identitas korban dalam kejahatan seksual. Artinya pemberitaan tidak memberikan petunjuk tentang siapa korban perbuatan susila tersebut baik wajah, tempat kerja, anggota keluarga dan atau tempat tinggal, namun boleh hanya menyebutkan jenis kelamin dan umur korban. Kaidah-kaidah ini juga berlaku dalam kasus pelaku kejahatan kriminal di bawah umur (di bawah 16 tahun), penafsiran ini pun dipertegas dalam pasal 8 kode etik jurnalistik PWI.

3.3.3 Deskripsi Mengenai Liputan Berita Yang Berkualitas

Analisa jawaban nomor empat, lima, dan enam, bahwa wawancara untuk kepentingan jurnalistik tidaklah berlangsung sederhana. Di samping keterampilan dasar yang harus dimiliki dalam melakukan wawancara, karena wawancara sangat menentukan kualitas berita, penjelasan ini disampaikan oleh Yunus (2010: 59) dalam bukunya yang berjudul Jurnalistik Terapan. Ketika peliputan dilakukan, secara kompleks elemen terpenting lainnya yang menjadi keahlian dasar para wartawan ialah teknik dalam wawancara yaitu secara langsung dan tak langsung karena ini berdampak langsung pada pemberitaannya. Teknik wawancara yang digunakan pada dasarnya, bisa menyebabkan ketidakakuratan data, maka dari itu wartawan harus benar-benar memperhatikan kondisi pada saat peristiwa berlangsung dan kondisi pada saat itu. Wawancara dibutuhkan untuk mendapatkan keterangan, fakta, data-data, penegasan, dan iformasi lainnya. Wawancara berguna untuk memastikan, mengklarifikasi, mengecek, atau meluruskan kembali berbagai informasi yang beredar maupun berita yang dilansir.

Harus diingat bahwa wartawan memiliki peran dan pengaruh yang besar dalam membentuk opini pulik melalui berita yang disajikannya. Pengaruh yang ditimbulkan dapat berdampak positif, namun dapat pula negatif. Untuk menghidari dampak negatif, maka wartawan diharapkan tidak memberikan informasi yang salah. Karena informasi yang salah tidak hanya merugikan pembaca, tetapi dapat juga menurunkan kredibilitas media massa sebagai institusi yang menyajikan pemberitaan kepada orang banyak. Maka dari itu akurasi berita harus benar-benar terpenuhi dengan cara mencari narasumber yang kompeten untuk memberikan penjelasan. Karena pada saat terjadi kesalahan dalam pemberitaan wartawan wajib meralatnya atau memberikan kesempatan hak jawab dan hak koreksi secara profesional kepada sumber atau objek berita.

Analisa proses liputan yang berkualitas yang mengacu pada bahasan pada bab dua.

3.3.4 Deskripsi Mengenai Kebenaran dan Ketepatan Berita.

Analisa jawaban pada nomor delapan sampai dengan nomor sebelas. Telah dijelaskan pada pasal 11 dalam kode etik jurnalistik PWI menjelaskan bahwa sumber berita merupakan penjamin kebenaran dan ketepatan bahan berita. Karena itu wartawan perlu memastikan kebenaran berita dengan mencari dukungan bukti-bukti kuat atau memastikan kebenaran dan ketepatan pada sumber-sumber terkait. Oleh sebab itu, wartawan harus mengutamakan akurasi data dan informasi. Tidak semua data/informasi yang datang dari suatu sumber memenuhi keakurasian. Setiap informasi harus dicek kebenarannya dan wartawan harus tahu kapasitas narasumber yang memadai untuk suatu objek suatu objek berita. Kesalahan memilih narasumber akan menjadikan informasi dan berita menjadi tidak objektif dapat melenceng dari substansi pemberitaan.

Tanggung jawab insan pers, wartawan, dan media massa untuk dapat menciptakan dan mendukung pengembangan kehidupan sosial yang lebih baik melalui penyebarluasan berita dan pemberian informasi yang bermutu dan dapat dipertanggungjawabkan kepada masyarakat. Dalam konteks itulah, etika jurnalistik memegang peran penting. Kebebasan pers yang kerap didengungkan tidak berarti dimaknakan kebebasan yang tanpa batas bagi indan pers dan media massa dalam menjalankan tugas. Praktik dan tindakan sewenang-wenang dalam aktivitas jurnalistik tetap tidak dapat dibenarkan. Kebebasan pers harus dimaknakan sebagai independensi insan pers dan media massa dalam melakukan kegiatan dan proses jurnalistik demi penyajian fakta berita yang akurat, tanpa tekanan dan keberpihakan dari pihak manapun.

Penegakan etika jurnalistik yang optimal, pada akhirnya akan membentuk profesionalisme wartawan dalam menjalankan tugas, di samping mampu menciptakan industri media massa yang objektif dan dapat dipercaya. Profesionalisme wartawan dan objektifitas media massa merupakan landasan moral yang herus dipegang dalam menjalankan aktifitas jurnalistik. Etika jurnalistik merupakan persoalan moral dalam industri media massa. Etika jurnalistik bertumpu pada penyajian informasi dan berita yang benar dan dapat dipertanggungjawabkan kepada masyarakat, tanpa mengabaikan etika dalam proses pemberitaan.

Di samping menyajikan informasi kepada publik, aktivitas jurnalistik berusaha menciptakan komunikasi yang efektif melalui cara-cara yang dapat diterima oleh seluruh pihak, terutama narasumber dan pembacanya. Aktifitas jurnalistik tetap harus menjunjung tinggi objektifitas dan profesionalisme. Caranya, harus berpegang pada sistem nilai dan norma yang disepakati dalam kode etik jurnalistik. Aktifitas jurnalistik harus mengedepankan prinsip-prinsip moral profesi, bekerja berdasarkan hati nurani dan bebas dari kepentingan manapun. Kebebasan pers atau independensi jurnalistik bukan tanpa batasan, namun tetap memiliki patokan moral sebagai acuan untuk membedakan hal yang tidak etis dan hal yang etis, cara yang salah atau cara yang benar.

Berdasarkan pada pembahasan di atas serta pernyataan dari Yunus (2010: 112) dalam bukunya Jurnalistik Terapan, bahwa Insan pers dan media massa berperan sebagai pelaku industri jurnalistik yang ada saat ini memilik peran besar dalam menentukan penerapan kode etik jurnalistik secara konsisten. Hal ini dapat menjadi landasan yang membentuk persepsi publik tentang profesionalisme insan pers dan media massa. Kinerja dan reputasi insan pers sangat dipertaruhkan dalam setiap praktek dan prilaku jurnalistik yang diemban dilapangan. Insan pers atau wartawan dituntut untuk meletakan syarat-syarat, seperti jujur, bertanggung jawab, akurat dan menjunjung tinggi objektifitas dalam pemberitaan sebagai komitmen dalam penerapan kode etik jurnalistik.

4. SIMPULAN

Berdasarkan pembahasan mengenai peran kode etik jurnalistik dalam meningkatkan kualitas proses liputan bagi wartawan Tabloid BOSS, maka dapat diambil kesimpulan bahwa kode etik berperan sekali terhadap wartawan Tabloid BOSS, baik sebagai individu maupun lembaga. Ini diwujudkan oleh wartawan dengan menerapkan kode etik dalam kegiatan jurnalistiknya. Dapat diketahui bahwa meningkatnya proses liputan yang baik di Tabloid BOSS sangat mempengaruhi kualitas berita yang akan diterbitkan. Dengan meningkatnya kualitas proses liputan dapat mengurangi kemungkinan – kemungkinan kesalahan wartawan dan jajaran redaksi dalam pelaksanaan tugas dan fungsi jurnalistik.

Pada kesempatan ini, penulis memberikan saran kepada wartawan dan jajaran redaksi Tabloid BOSS agar lebih memahami kode etik jurnalistik sehingga dapat diminimalisir kesalahan dan pelanggaran dalam pelaksanaan tugas dan fungsi jurnalistik di lapangan serta dilakukan pembekalan yang cukup kepada wartawan sebelum diterjunkan ke lapangan bahkan bila perlu dibekali dengan pendidikan kepribadian.

DAFTAR RUJUKAN

BUKU :

Ardianto, Alvinaro. Et al. 2007. Komunikasi Massa Suatu Pengantar. Bandung: Simbiosa Rekatama Media.

Basrowi dan Suwandi. 2008. Memahami Penelitian Kualitatif. Jakarta: PT. Rineka Cipta.

Cangara, Hafied. 2007. Pengantar Ilmu Komunikasi. Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada.

Caropeboka, Ratu. M. 2008. Dasar-Dasar Ilmu Komunikasi. Palembang: Bina Darma.

Djuroto, Totok. 2000. Manajemen Penerbitan Pers. Bandung: PT. Remaja Rosdakarya.

Effendy, Onong. U. 2009. Ilmu, Teori dan Filsafat Komunikasi. Bandung: PT. Citra Aditya Bakti.

Mondry. 2008. Pemahaman Teori dan Praktik Jurnalistik. Bogor: Ghalia Indonesia.

Morissan. 2006. Pengantar public relations, Strategi Humas Profesional. Jakarta: PT. Ramdina Prakarsa.

Oetama, Jakob. 1987. Perspektif Pers Indonesia. Jakarta: LP3S.

Satori dan Komariah. 2010. Metode Penelitian Kualitatif. Bandung: Alfabeta.

Sarwono, Jonathan dan Lubis. 2007. Metode Riset Untuk Desain Komunikasi Visual. Yogyakarta: CV. Andi Offset.

Sugiyono. 2009. Memahami Penelitian Kualitatif. Bandung: Alfabeta.

Sumadiria. 2006. Jurnalistik Indonesia. Bandung: Pustaka Karya.

Sunarjo, Djoenarsih. 1995. Himpunan Istilah Komunikasi. Yogyakarta: Liberty.

Suprapto, Tommy. 2006. Pengantar Teori Komunikasi. Yogyakarta: Media Pressindo.

Wonohito. 2004. Sistem Pers Pancasila. Yogyakarta: PT. Badan Penerbit Kedaulatan Rakyat.

Yunus, Syarifudin. 2010. Jurnalistik Terapan. Bogor: Ghalia Inonesia.

SUMBER LAIN

INTERNET :

Aji, Indonesia. 2005. Kode Etik Jurnalistik Indonesia. Diakses tanggal 18 April 2010 dari http://www.ajiindonesia.org/2008/04/kode-etik-jurnalistik-aji- indonesia. html.

Budiman, Kris. 2005. Dasar-Dasar Jurnalistik. Di kses tanggal 12 Desember 2009 dari http://pelitaku.sabda.org/2005/12/dasar-dasar-jurnalistik.html.

Muliadi, Nur. 2008. Penerapan Kode Etik Jurnalistik. Diakses tanggal 18 April 2010 dari http://umrikebo.blogspot.com/2008/05/penerapan-kode-etik-jurnalistik-dalam_21.html.

Panggabean, Wahyudi. 2009. Reportase dan Teknik Peliputan berita. Diakses tanggal 18 April 2010 dari http://forumkerakyatan.blogspot.com/2009/05/ reportase-teknik-peliputan-berita.html.

Diakses tanggal 18 April 2010 dari

KAMUS :

Alwi, Hasan. 2003. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta: Balai Pustaka.

Waskito. 2010. Kamus Praktis Bahasa Indonesia. Jakarta: PT. Wahyu Media.


2 thoughts on “PERAN KEJ DALAM MENINGKATKAN KUALITAS PROSES LIPUTAN TABLOID BOSS

  1. Pingback: URL

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>