Antri demi sebatang keju

“Siang yang terik, 02 Maret 2009” set : 11.58
(di suatu pusat perbelanjaan di kota Palembang …) “

Aduhhh, perut laper banget bos, mau makan dulu ah … keknya biasa nih … tempat tongkrongan makan yang baru … versi prasmanan yang nasinya bisa ambil sendiri, yang mungkin ini bisa jadi tempat makan ala kondangan satu2nya di Kota Palembang ini, hihihi… (setahu saya sih begitu) maklum bro susah betul cari tempat makan yang beginian disini, dan ketika di launch pertama (ceee … di launch, padahal sekedar sekat dan lapak minimalis, serta beberapa menu pilihan sederhana yang hampir setiap hari gitu-gitu aja) so, why it’s become different (yoyoyyyyy…. nasinya itu loh, paketnya unlimited (hehehe kek iklan2 provider aja) … dan jangan salah, saking nahan malu klo lagi nafsu, bisa nambah sampe tepar 😮 ….

Turun tangga sambil lari-lari kecil penuh arti, melihat kanan dan kiri (terlihat tukang parkir lagi jeprat-jeprit (bukan lagi moto) terlihat kewalahan ngatur traffic mall yang sengak ini … yang jelas setiap weekend bakal ada pertumpahan darah disini (darah tumpah ke jantung alias naik darah) hehe … apalagi kalo ngotot2-an dah menjadi pemandangan rutin disini, beuhhh … body motor yang kempot, kaca spion yang pecah, sampe kehilangan dll. ampyun dah … kasihan kalo lihat si juru parkir disana itu (dimana ngga’ keliatan) :p, ibarat air di daun talas (yang jadi talas taulah siapa …) hehehe …

Akhirnya proses rantai makanan pun dimulai, nyam.. nyam .. nyam .. glek .. glek … krek krak kruk .. (bletak .. bletuk) rrrrr … wuihhhh .. serem dah cara makannya …. :p , OK, hari ini menunya seperti biasa bro … ikan mato jebol goreng campur pet* dan telur dadar goreng cah kubis … hmmm … kranci .. kranci euy … pokoknya baknyus dah (suaminya maknyus) 😮

tak lupa sebelum makan berdo’a dalam hati, semoga saja suatu hari nanti bisa dapet yang lebih baik lagi …. amin …

Siang 02 Maret 2009 Pukul 12.30
(Supermarket dalam lautan Kapitalis )

Dalam antrian belanja dan sambil menggenggam keju seharga 15.990 (kurang 10 sen), terlihat beberapa kesenjangan status sosial disini, dimulai dari antrian pertama sampe posisi saya saat ini, dan kalo dihitung baris dari kasir, masih sekitar 3 orang lagi untuk membayar, cukup naif buat geleng2 lihat porsi belanja orang pertama yang kayaknya bejeber untuk stok primary satu bulan itu (parah ngik, meluber-luber isi keranjangnya) … suasana masih tetap lanacar, hingga tak lama kemudian … (Blep !!! ruangan menjadi gelap gulita), suasana hening sejenak … hmmmm … gelap-gelapan … mode on : Autoblackthrough

Mati lampu oyyy !!! gile mall segede gaban tiba-tiba hening tiada arti (kek judul lagu), semua transaksi sepertinya dalam keadaan auto reset, tapi mana kasirnya …. ???^%#&^@ ada kejadian lucu, kasir menghilang dan tiba-tiba berlarian kesana kemari, (emmm … rupanya mereka berebut mengambil kunci di salah satu ruangan … spontan ini menjadi tontonan yang sedikit jayuz, ngapain kayak gitu, emang ngga’ ada teknisi nya apa …? hmmmm .. pas di cek ricek ternyata untuk transaksi yang sedang dan akan berlangsung itu sepenuhnya dibebankan kepada kasir, jadi wajar donk kalo kasir nya kalang kabut, ambil kunci pengaman …. (bukan pengaman yang laen, hihihi) … la iyalah … bisa-bisa entar nombok de …

Lambat laun setelah beberapa menit, suasana sekitar kembali normal, antrian kanan kiri lancar keluar masuknya, but kenapa yang di jalur saya kok mandek yaaaa … (upsss.. rupanya kunci kasir tersangkut di mesin) yaaaaa … ngantri demi sebuah keju, ngga terasa menyita waktu setengah jam, sebuah dilema pragmatis bagi seorang pekerja media seperti saya …. terpaksa balik kanan dan cari antrean yang prospeknya “cerah” … :p

Siang 02 Maret 2009 Pukul 13.06 (Supermarket dalam lautan Kapitalis )
Prediksi antrian kurang ngga’ lebih 15 menit lagi

Pas didepan ada seorang bapak-bapak tua (umurnya sekitar 70 an deh) dan kelihatan belanjaanya rada-rada aneh, ada ayam bakar kerangga (kalo ngga’ salah namanya gitu), roti buaya versi rakasasa (ukuran 2 kg), terus sama ikan sale dan bir hitam + dan satu lagi minuman beralkohol (keknya miinuman luar tu), beuhhhh … (sambil ngliatin si bapak dari ujung sepatu sampe atas, dalem hati berbisik: nih bapak sekali dorong mampus kali ah, ngga’ inget sama umur apa yaaa …) , hehehe … bodoh amat pikirnya kali ya …

Huuuuhhhh. tak terasa antrian pun berakhir, tanpa segan menaruh sebatang keju di meja kasir, dan mengeluarkan uang lecek ribuan 16.000 pas, dan akhirnya setelah kurang lebih satu jam keju pesanan adik kecil dirumah bisa dibawa pulang ….

Antri demi sebatang keju, ternyata bisa memberikan banyak pelajaran (jadi inget hadis dalem Alqur’an : ” Beruntunglah bagi orang-orang yang hatinya masih diberikan cahaya dan petunjuk, Sesungguhnya hal itu adalah nikmat yang tak terhingga bagi orang-orang yang berpikir”)

hmmmm nasib… nasib … beli keju aja susah kek gini….

At least gpp lah, lagian juga just for u my sister …

Mengantri sebatang keju demi cinta … :)

Please follow and like us:
0