SKRIPSI MANAJEMEN SDM

 

 

 

 

 

 PENGARUH PELAKSANAAN PROGRAM PENSIUN DALAM MENINGKATKAN SEMANGAT KERJA KARYAWAN PADA PT SEMEN BATURAJA (PERSERO) Tbk KERTAPATI PALEMBANG

 

 

 

 

 

SKRIPSI

 

 

 

 

Diajukan Untuk Memenuhi Persyaratan Memperoleh

Gelar Sarjana Ekonomi

 

 

 

 

 

Oleh :

DEFRY FREDYANTO

08151096

 

 

 

 

 

PROGRAM STUDI MANAJEMEN

FAKULTAS EKONOMI

UNIVERSITAS BINA DARMA

PALEMBANG

2012

                                                   

 

PERNYATAAN

Saya yang bertanda tangan dibawah ini menyatakan dengan sesungguhnya bahwa seluruh data dan informasi yag disajikan dalam skripsi ini adalah hasil penelitian saya sendiri dan belum pernah atau tidak sedang diajukan sebagai syarat untuk memperoleh gelar sebutan profesional lain atau sebutan sejenisnya ditempat lain. apabila pernyataan ini tidak benar, saya bersedia menerima saksi kecuali dengan jelas sumbernya.

 

 

 

 

 

Palembang,      Agustus  2012

Yang membuat pernyataan

 

 

DEFRY FREDYANTO

( 08.151.096 )

 

 

 

ABSTRAK

 

Defry Fredyanto, Pengaruh Pelaksanaan Program Pensiun Dalam Meningkatkan Semangat kerja Karyawan Pada PT.Semen Baturaja (Persero) Tbk Kertapati Palembang, Latar belakang PT Semen Baturaja (PERSERO) Tbk Kertapati Palembang secara tidak langsung badan usaha yang bergerak dibidang industri semen ini telah menciptakan lapangan pekerjaan sehingga bisa bermanfaat bagi orang lain maupun perusahaan itu sendiri untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan.  Masalah-masalah yang dihadapi oleh PT Semen Baturaja (PERSERO) Tbk Kertapati Palembang dalam program pensiun adalah masa kerja karyawan yang akan pensiun tidak ditentukan, karyawan yang akan pensiun ditentukan dari segi usia saja pada usia 55 tahun, jika ada karyawan yang ingin pensiun dini usianya 46 tahun tetapi belum mencapai usia 55 tahun. Karyawan yang sedang mengikuti program pensiun dari usia 40-55 tahun. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui seberapa besar pengaruh program pensiun dalam meningkatkan semangat kerja karyawan  PT.Semen Baturaja (Persero) Tbk Kertapati Palembang secara parsial.Teknik analisis data yang digunakan adalah teknis analisis kualitatif dan teknis analisis kuantitatif.Teknik pengambilan sampel menggunakan sampel purposive sampling.Kesimpulan dari penelitian ini adalah, 1).persamaan regresi linear sederhana Y = 1,991 + 0,630X yang artinya program pensiun memiliki pengaruh dalam meningkatkan semangat kerja karyawan, 2). Nilai koefisien korelasi sebesar 0,554 artinya nilai koefisien korelasi (r) menunjukan bahwa kedua variabel tersebut cukup dan positif dalam meningkatkan semangat kerja karyawan, 3). Hasil analisis uji-t di dapat sebesar 4,224  dan signifikansi p0,000< 0,05 hal ini menunjukkan bahwa Ho ditolak dan Ha diterima.berarti terdapat pengaruh yang signifikan antara program pensiun dalam meningkatkan semangat kerja karyawan,

 

Kata Kunci : Program pensiun , Semangat kerja

 

 

ABSTRACT

 

Defry Fredyanto, Effect of Implementation of the Pension Plan in Improving Employee Morale On PT.Semen Balfour (Persero) Kertapati Palembang, Guided by M.Amirudin Sharif and Dina Mellita. PT Semen Baturaja background (persero) Tbk Kertapati Palembang indirect business entity engaged in the cement industry has been creating jobs that can be useful for others as well as the company itself to achieve its intended purpose. The problems faced by PT Semen Balfour (persero) Tbk Kertapati Palembang in the pension plan are the employees who will retire not specified, the employee will be determined in terms of age pension only at age 55, if there are employees who want to retire early age 46 years but has not reached the age of 55 years. Employees who are following the retirement program from the age of 40-55 years. This study aims to determine how much influence a pension program to improve employee morale PT.Semen Balfour (Persero) Tbk Kertapati parsial.Teknik Palembang in the data analysis used was qualitative and technical analysis technical analysis using samples kuantitatif.Teknik sampling purposive sampling. The conclusion of this study was, 1). simple linear regression equation, which means the pension plan has an influence in improving employee morale, 2). Value of the correlation coefficient of 0.554 means that the value of the correlation coefficient (r) indicates that both variables are quite positive and in improving employee morale, 3). T-test analysis results in a can of 4.224 and significance p0, 000 <0.05 this shows that Ho refused and Ha diterima.berarti there a significant effect between the pension plan in improving employee morale, 4). The results of analysis of determination coefficient of r ^ 2 = 0.330. This means programpensiun have an influence in improving employee morale by 33% while the rest 67% influenced by other factors.

Keywords: retirement programs, morale

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

DAFTAR ISI

Halaman Judul ………………………………………………………………………………..            i

Halaman Pengesahan ……………………………………………………………………….           ii

Lembar Pengesahan Ujian………………………………………………………………..          iii

Pernyataan……………………………………………………………………………………….          iv

Motto dan Persembahan……………………………………………………………………           v

Kata pengantar…………………………………………………………………………………          vi

Abstrak ……………………………………………………………………………………………         vii

Daftar Isi …………………………………………………………………………………………        viii

Daftar Gambar ………………………………………………………………………………..          ix

Daftar Tabel ……………………………………………………………………………………           x

 

BAB I PENDAHULUAN

 

1.1. Latar Belakang……………………………………………………………………….        1

1.2 Perumusan Masalah…………………………………………………………………        4

1.3 Ruang Lingkup Pembahasan…………………………………………………….        4

1.4 Tujuan Dan Manfaat Penelitian…………………………………………………        4

1.4.1 Tujuan Penelitian……………………………………………………………        4

1.4.2 Manfaat Penelitian…………………………………………………………        4

1.5 Sistematika Penulisan ……………………………………………………………..        5

 

BAB II LANDASAN TEORI

 

2.1 Pengertian Program Pensiun……………………………………………………..        7

2.1.1 Tujuan ,Manfaat,dan Jenis Program Pensiun……………………….       7

2.1.2 Fungsi Program Pensiun…………………………………………………..        9

2.1.3 Jenis Program Pensiun yang di  PT Semen Baturaja……………..      10

2.1.4 Kelebihan dan Kekurangan Program pensiun………………………      11

2.1.5 Isi Peraturan pensiun………………………………………………………..     12

2.1.6 Isi Peraturan Pensiun PT Semen Baturaja……………………………      15

2.2 Pengertian Semangat Kerja……………………………………………………..      17

2.2.1 Cara Untuk Meningkatkan Semangat Kerja…………………………      18

2.2.2 Hubungan Program Pensiun dan Semangat Kerja…………………      19

2.3 Hipotesis……………………………………………………………………………….      19

2.4 Penelitian Terdahulu…………………………………………………………………      19

2.5 Kerangka Pemikiran………………………………………………………………….      21

 

BAB III OBJEK DAN METODOLOGI PENELITIAN

 

3.1 Subjek Penelitian………………………………………………………………………      23

3.2 Objek Penelitian……………………………………………………………………….      23

3.3 Metode Pengumpulan data………………………………………………………..      23                                    3.4 Variabel Operasional……………………………………………………………………………..      25

3.5 Populasi dan Sampel Penelitian…………………………………………………..      26

3.5.1 Populasi penelitian…………………………………………………………      26

3.5.2 Sampel Penelitian…………………………………………………………..      27

3.6 Teknik Pengambilan Sampel……………………………………………………….      27

3.7 Teknis Analisis Data………………………………………………………………….      27

3.8 Alat Analisis…………………………………………………………………………….      28

3.8.1 Analisis Regresi Linear Sederhana…………………………………….      28

3.8.2 Analisis Koefisien Korelasi……………………………………………….      29

3.8.3 Koefisien Determinasi Berganda……………………………………….      29

3.8.4 Uji-t…………………………………………………………………………….         30

BAB IV   GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN DAN PEMBAHASAN

4.1. Gambaran Umum Perusahaan …………………………………………………         32

4.2. Karakteristik Responden ………………………………………………………..         52

4.3. Program Pensiun Pada PT.Semen Baturaja (Persero) Tbk Kertapati

Palembang…………………………………………………………………………….         56

4.4.  Semangat Kerja pada PT. Semen Baturaja (Persero) Tbk Kertapati

Palembang…………………………………………………………………………….         62

4.5. Pengaruh Pelaksanaan Program Pensiun Dalam meningkatkan Semangat

Kerja Karyawan Pada PT.Semen Baturaja (Persero) Tbk

Kertapati Palembang………………………………………………………………         68

4.6. Analisis Pengujian………………………………………………………………….         70

4.6.1. Analisis Regresi Linear Sederhana …………………………………         70

4.6.2. Koefisien Determinasi …………………………………………………..         72

4.6.3. Koefisien Korerasi………………………………………………………..         72

4.6.4. Uji–t …………………………………………………………………………..         74

4.7. Pembahasan ………………………………………………………………………….         75

 

BAB V   SIMPULAN DAN SARAN

5.1. Simpulan ………………………………………………………………………………         76

5.2. Saran ……………………………………………………………………………………         77

 

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN


DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1. Hubungan Variabel-variabel Penelitian ………………………………         22

Gambar 4.1. Lokasi Pabrik, Kantor Pusat Dan Kantor Perwakilan……………         36

Gambar 4.2. Gambar Pabrik ………………………………………………………………..         37

Gambar 4.3 Struktur Organisasi PT. Semen Baturaja (Persero)…………………         43

Gambar 4.2.1 Karakteristik Responden Berdasarkan Jabatan…………………..         53

Gambar 4.2.2 Karakteristik Responden menurut jenis kelamin…………………         54

Ganbar 4.2.3 Karakteristik  Responden Menurut Pendidikan…………………..         55

 

 

 

DAFTAR TABEL

Tabel 2.1. Penelitian Terdahulu ……………………………………………………………         19

Tabel 3.1. Tabel Operasionalisasi Variabel …………………………………………….         25

Tabel 3.2. Koefisien Korelasi ………………………………………………………………         29

Tabel 4.2.1. Karakteristik Responden Menurutjabatan ……………………………         53

Tabel 4.2.2. Karakteristik Responden Menurut Jenis Kelamin  ………………..         55

Tabel 4.3.1. Hasil Kuisioner Program Pensiun ……………………………………….         57

Tabel 4.4.1. Hasil Kuisioner Semangat Kerja …………………………………………         63

Tabel 4.5.1. Skala Likert …………………………………………………………………….         69

Tabel 4.5.2 Kelas Interval……………………………………………………………………         70

Tabel 4.6.1 Hasil Analisis Regresi…………………………………………………………         71

Tabel 4.6.2 Hasil koefisien Determinasi…………………………………………………         72

Tabel 4.6.3 Hasil koefisien Korelasi………………………………………………………         73

Tabel 4.6.4 Koefisien korelasi atau nilai R……………………………………………..         73

Tabel 4.6.5 Uji-t…………………………………………………………………………………         74

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

DAFTAR LAMPIRAN

LAMPIRAN 1            KUESIONER PENELITIAN

LAMPIRAN 2                        REKAPITULASI KUESIONER PROGRAM PENSIUN

LAMPIRAN 3            REKAPITULASI KUESIONER SEMANGAT KERJA

LAMPIRA N 4           HASIL SPSS 16 FOR WINDOWS

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB I

 PENDAHULUAN

 

1.1.      Latar Belakang

Dalam dunia usaha faktor tenaga kerja berperan, dimana fungsi tenaga kerja merupakan faktor inti, asset perusahaan, perencana dan pelaku aktif dari setiap aktivitas perusahaan. Oleh sebab itu, manajemen sumber daya manusia diperlukan untuk menentukan aspek tenaga kerja, dalam hal ini termasuk melakukan analisis pekerjaan, mengarahkan dalam melatih karyawan-karyawan baru, mengatur gaji dan insentif, menilai prestasi kerja karyawan, dan melakukan pemutusan hubungan kerja.

Kalangan manajemen pada umumnya menyadari bahwa pemutusan hubungan kerja terjadi karena karyawan yang mengundurka diri atas kemauan sendiri, terjadinya perubahan dalam kehidupan perusahaan sehingga tidak memungkinkan lagi mempekerjakan semua karyawan yang sudah berkarya dalam perusahaan, pemutusan hubungan kerja sebagai akibat pengenaan sanksi disiplin, pemensiunan karyawan tertentu yang sudah mencapai usia pensiun, sudah merupakan kecenderungan manusia bahwa setiap karyawan, apapun statusnya dalam organisasi perusahaan dan di manapun bekerja pasti mengharapkan hak pensiun.

Pensiun merupakan jaminan penghasilan pada usia lanjut ketiika karyawan sudah tidak mampu bekerja lagi sebagaimana yang di harapkan, juga merupakan pengakuan perusahaan terhadap jasa-jasa karyawan yang telah diberikan kepada perusahaan. Pemensiunan merupakan salah satu bentuk pemutusan hubungan kerja, hanya saja pelaksanaanya dilakukan secara terhormat. Menurut Siagian, (2004:110) Pensiun adalah karyawan yang usia lanjut, tidak dapat lagi melanjutkan kekaryaannya. Dua hal yang perlu mendapatkan perhatian dalam hal pensiun Menurut Siagian (2004:110) Yaitu :

Pertama : Merupakan kewajiban perusahaan untuk membantu para karyawan yang akan memasuki pensiun mempersiapkan diri menghadapi hari tuanya menghadapi konseling. Materi konseling dapat berupa bantuan persiapan mental psikologis karena karyawan tersebut mempunyai waktu yang senggang yang belum tentu dikatahui bagaimana memanfaatkanya dan kesiapan untuk menyesuaikan gaya hidup dengan pendapatan yang berkurang, memanfaatkan hobi yang dimiliki .

Kedua : Perusahaan harus berupaya sehingga dalam diri karyawan itu tidak timbul kesan bahwa perusahaan menganut paham “habis manis sepah dibuang”. Kalangan manajemen sudah mengetahui berbagai carah yang dapat ditempuh agar kesan negatife seperti itu tidak timbul, seperti pelepasan mereka dalam suatu upacara khusus diadakan untuk itu, pemberian suatu penghargaan seperti cincin perusahaan, plakat serta terus mengundang mereka hadir dalam peristiwa-peristiwa panting yang terjadi dalam perusahaan.

Pentingnya meningkatkan semangat kerja merupakan suatu hal yang dapat menyebabkan karyawan agar mau giat bekerja, dengan adanya semangat kerja yang dilakukan karyawan maka para Manajer dapat membagikan pekerjaan kepada bawahanya untuk dikerjakan dengan baik sesuai dengan tujuan yang diinginkan perusahaan. Menurut Damin, (2004:48) Semangat kerja atau kegairahan kerja kesepakatan batiniah yang muncul dari dalam diri seseorang atau sekelompok orang untuk mencapai tujuan tertentu sesuai dengan ya ng ditetapkan.

PT Semen Baturaja (PERSERO) Tbk Kertapati Palembang secara tidak langsung badan usaha yang bergerak dibidang industri semen ini telah menciptakan lapangan pekerjaan sehingga bisa bermanfaat bagi orang lain maupun perusahaan itu sendiri untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan.  Masalah-masalah yang dihadapi oleh PT Semen Baturaja (PERSERO) Tbk Kertapati Palembang dalam program pensiun adalah masa kerja karyawan yang akan pensiun tidak ditentukan, karyawan yang akan pensiun ditentukan dari segi usia saja pada usia 55 tahun, jika ada karyawan yang ingin pensiun dini usianya 46 tahun tetapi belum mencapai usia 55 tahun. Karyawan yang sedang mengikuti program pensiun dari usia 40-55 tahun. Program pensiun yang dijalankan PT Semen Baturaja (PERSERO) Tbk Kertapati Palembang adalah program pensiun manfaat pasti, Jadi PT Semen Baturaja (PERSERO) Tbk Kertapati Palembang, menghitung masa kerja karyawan yang akan pensiun dari masa kerja keikutsertaan karyawan dari peringkat jabatan atau golongan untuk menetapkan besarnya uang pensiun yang diterima karyawan.

Dari pembahasan latar belakang di atas maka penulis tertarik untuk melakukan penelitian dengan judul “Pengaruh Pelaksanaan Program Pensiun Dalam Meningkatkan Semangat Kerja Karyawan Pada PT Semen Baturaja (PERSERO) Tbk Kertapati Palembang”.

 

 

1.2.      Perumusan Masalah

            Berdasarkan uraian di atas dapat di rumuskan bahwa yang perlu dilakukan penelitian tentang “Bagaimana pengaruh pelaksanaan program pensiun dalam meningkatkan semangat kerja karyawan pada PT Semen Baturaja (PERSERO) Tbk Kertapati Palembang ? “.

 

1.3.         Ruang Lingkup Pembahasan

Agar pembahasan bisa terarah dan tidak menyimpang dari pokok permasalahan yang ada maka penulis terfokus hanya pada Pengaruh Pelaksanaan program pensiun dalam meningkatkan semangat kerja karyawan pada PT Semen Baturaja (PERSERO) Tbk Kertapati Palembang. 

 

1.4.      Tujuan dan Manfaat Penelitian

            1.4.1. Tujuan Penelitian

Tujuan penelitian adalah untuk mengetahui pengaruh program pensiun dalam meningkatkan semangat kerja karyawan pada PT Semen Baturaja (PERSERO) Tbk Kertapati Palembang.

 

1.4.2. Manfaat Penelitian

1. Manfaat praktis

Sumbangan pemikiran bagi perusahaan dalam menetapkan kebijakan-kebijakan,khususnya tentang Semangat Kerja karyawan.

 

2.Manfaat Teoritis

Merupakan sumbangan pemikiran dalam pengembangan ilmu pengetahuan dibidang ekonomi manajemen,khususnya Manajemen Sumber Daya Manusia dan merupakan penelitian selanjutnya bagi pihak yang terkait.

 

1.5.      Sistematika Penulisan

            Sistematika penulisan proposal ini dimaksudkan untuk memberikan gambaran garis-garis besar secara jelas tentang isi dari pada penulisan skripsi ini. sehingga terlihat jelas apa hubungan antara bab yang satu dengan bab-bab berikutnya diantaranya sebagai berikut :

BAB  I                       PENDAHULUAN

Pada bab ini akan disajikan uraian mengenai latar belakang, perumusan masalah,ruang lingkup pembahasan, tujuan dan manfaat penelitian, dan sistematika penulisan.

 

BAB  II           LANDASAN TEORI

Pada bab ini akan diuraikan mengenai pengertian tentang program pensiun, tujuan,manfaat penyelenggaraan program pensiun dan jenis program pensiun,fungsi program pensiun,jenis program pensiun yang dijalankan,kelebihan dan kekurangan program pensiun manfaat pasti dan iuran pasti, isi peraturan pensiun, isi peraturan pensiun PT Semen Baturaja,pengertian semangat kerja, cara untuk meningkatkan semangat atau gairah kerja,hubungan  program pensiun dan semangat kerja,hipotesis,penelitian terdahulu,kerangka pemikiran.

 

BAB III          OBJEK DAN METODOLOGI PENELITIAN

Pada bab ini akan diuraikan mengenai objek penelitian, metode pengumpulan data, variabel operasional,populasi dan sampel penelitian,teknik pengambilan sampel,untuk menentukan sampel,teknik analisis data,dan alat analisis.

 

BAB IV          GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN DAN PEMBAHASAN

Dalam bab ini akan membahas mengenai Sejarah Singkat Perusahaan, Lokasi perusahaan, Struktur Organisasi dan fungsinya ,Visi dan Misi Perusahaan, Masalah-masalah tentang Pengaruh Pelaksanan Program Pensiun Dalam meningkatkan Semangat Kerja Karyawan Pada PT Semen Baturaja (PERSERO) Tbk Kertapati Palembang.

BAB V. :        KESIMPULAN DAN SARAN

Pada bab ini merupakan bab terakhir dari penulisan proposal, dengan memberikan suatu Kesimpulan dan saran yang diharapkan dapat bermanfaat untuk pemecahan permasalahan yang dihadapi perusahaan.

 

BAB II

LANDASAN TEORI

 

2.1.   Pengertian Program Pensiun

Program Pensiun menurut Siagian (2004:110) adalah program yang di jalan kan perusahaan untuk karyawan yang akan memasuki masa pensiun karena usia lanjut, tidak mungkin melanjutkan kehidupan kekaryaannya.

Program Pensiun menurut Hasibuan (2003:212) adalah kegiatan pemberhentian karyawan atas keinginan perusahaan, Undang-Undang atau keinginan sendiri.

Program Pensiun menurut Dessler (2004:289) adalah titik dimana seseorang menyerahkan pekerjaannya, biasanya antara umur 60 hingga 65 tahun, tetapi makin lebih awal saat ini dikarenakan rencana insentif pensiun dini milik perusahaan.

Dari pengertian diatas, maka program pensiun dapat didefinisikan adalah rencana perusahaan pada karyawan yang usianya sudah tidak masuk pada kriteria usia kerja yang telah ditetapkan oleh perusahaan.

 

2.1.1.   Tujuan, Manfaat dan jenis Penyelenggaraan Program Pensiun

Tujuan penyelenggaraan program pensiun (www.bapepam.go.id.) yang utama adalah untuk menjaga kesinambungan penghasilan peserta pada masa pensiun sedangkan tujuan tambahan, karena ketentuan Undang-Undang, adalah menjaga kesinambungan penghasilan peserta atau ahli warisnya apabila peserta menjadi cacat atau meninggal dunia sebelum pensiun.

Manfaat penyelenggaraan program pensiun  (www.bapepam.go.id.)  yaitu :

  1. Bagi peserta

•   Jaminan kesinambungan penghasilan

•   Disiplin menabung

•   Fasilitas pajak

  1. Bagi masyarakat

•   Mengurangi ketergantungan kelompok masyarakat tertentu pada kelompok lain.

•   Lebih mandiri.

  1. Bagi pemberi kerja

•   Mempertahankan pekerja yang berkualitas

•   Faktor keunggulan dalam mendapatkan pekerja yang berkualitas.

•   Mengurangi kesan negatif (habis manis sepah dibuang) pada saat terjadi pemutusan hubungan kerja.

•   Membantu pembentukan citra positif.

 

Jenis program pensiun (www.bapepam.go.id.) ada 2 yaitu :

  1. Program pensiun manfaat pasti

Rumus manfaat pensiun sudah ditetapkan dalam Peraturan Dana Pensiun, sedangkan besar iuran pensiun ditetapkan berdasarkan perhitungan aktuaria, kecuali iuran peserta yang ditetapkan dalam Peraturan Dana Pensiun atau Besar iuran adalah perkiraan kebutuhan dana yang harus disisihkan sekarang untuk merealisasikan pembayaran manfaat pensiun.

2.   Program pensiun iuran pasti

Besarnya iuran baik dari pemberi kerja maupun peserta ditetapkan dalam Peraturan Dana Pensiun.  Manfaat pensiun tergantung akumulasi iuran dan hasil pengembangan.

 

2.1.2. Fungsi Program Pensiun

Pada dasarnya program pensiun memiliki 3 fungsi :

1 . Fungsi Asuransi

Program pensiun memiliki fungsi asuransi karena memberikan jaminan kepada peserta untuk mengatasi risiko kehilangan pendapatan yang disebabkan oleh kematian atau usia pensiun.

Penyelenggara Program Pensiun mengandung azas kebersamaan seperti halnya program asuransi. Sebagai contoh, bila peserta program pensiun mengalami musibah, baik cacat ataupun meninggal dunia, yang mengakibatkan terputusnya pendapatan sebelum memasuki masa pensiun maka kepada peserta tersebut akan diberikan manfaat sebesar yang dijanjikan atas beban Dana Pensiun.

2 . Fungsi Tabungan

Program pensiun memiliki fungsi tabungan, karena selama masa program Anda diharuskan untuk membayar iuran.

Karena program pensiun bertugas untuk mengumpulkan dan mengembangkan dana yang merupakan dana terakumulasi dari iuran peserta, di mana iuran tersebut diperlakukan seperti halnya tabungan. Selanjutnya iuran tersebut akan dikelola dan dikembangkan, yang nantinya di saat pensiun atau di akhir masa program, dana yang terkumpul akan digunakan untuk membayar manfaat pensiun peserta.Besarnya manfaat yang diterima oleh peserta sangat bergantung dengan akumulasi dana yang disetor dan hasil pengembangan dari iuran tersebut. Tentunya dengan semakin panjang waktu kepesertaan akan memberikan dampak terhadap pertumbuhan dana setoran iuran peserta.

 

3 .  Fungsi Pensiun

Program pensiun memiliki fungsi pensiun, karena manfaat yang akan diterima oleh peserta dapat dilakukan secara berkala selama hidup Peserta akan diberikan kelangsungan pendapatan dalam bentuk pembayaran secara berkala seumur hidup setelah memasuki masa pensiun

 

2.1.3. Jenis Program Pensiun yang Dijalankan Oleh  PT Semen Baturaja (PERSERO) Tbk Kertapati Palembang

Program pensiun yang dilakukan oleh PT Semen Baturaja (PERSERO) Tbk Kertapati Palembang adalah Program Pensiun Manfaat Pasti.

 

 

2.1.4. Kelebihan dan Kekurangan Program Pensiun Manfaat Pasti dan  Iuran Pasti

  1. Kelebihan dan Kekurangan Program Pensiun Manfaat Pasti (www.bapepam.go.id.) yaitu :

●    Kelebihan Program Pensiun Manfaat Pasti yaitu :

1.  Besar manfaat pensiun mudah dihitung.

2.  Lebih memberikan kepastian kepada peserta.

3.  Lebih mudah untuk penghargaan masa kerja lalu.

●    Kekurangan Program Pensiun Manfaat Pasti yaitu :

1.  Beban biaya mudah berfluktuasi.

2.  Nilai hak peserta sebelum pensiun tidak mudah ditentukan

b.   Kelebihan dan Kekurangan Program Pensiun Iuran Pasti (www.bapepam.go.id.) yaitu :

●    Kelebihan Program Pensiun Iuran Pasti yaitu :

1.  Beban biaya stabil dan mudah diperkirakan.

2.  Nilai hak peserta setiap saat mudah ditetapkan.

3.  Risiko investasi dan mortalitas ditanggung.

●    Kekurangan Program Pensiun Iuran Pasti yaitu :

1.  Besar manfaat pensiun tidak mudah ditentukan.

2. Lebih sulit memperikirakan besar penghargaan untuk masa kerja lampau.

 

 

2.1.5.   Isi Peraturan Pensiun

Peraturan mengenai pensiun dapat dicantumkan dalam peraturan perusahaan, sedangkan isi peraturan pensiun pada umumnya tergantung pada jenis dan besar kecilnya dana yang dapat dimiliki oleh perusahaan yang bersangkutan. Menurut Saksono (2003:138) Peraturan Pensiun dilingkungan perusahaan/instansi swasta maupun pemerintah umumnya meliputi :

  1. Sifat pensiun

Pensiun mempunyai sifat sebagai jaminan hari tua dan sekaligus juga sebagai penghargaan terhadap jasa-jasa karyawan yang telah diberikan bagi kehidupan perusahaan tempat karyawan tersebut bekerja.  Bagi karyawan pensiun memiliki arti sangat tinggi, yaitu sebagai sumber penghasilan pada waktu karyawan sudah tidak mampu bekerja lagi, karena usia lanjut, cacat jasmani.

Pensiun juga bersifat daya tarik bagi setiap pencari kesempatan kerja sehingga menimbulkan minat dan keinginan untuk bekerja pada perusahaan yang memberi pensiun.  rasa simpati seperti itu cenderung tetap dimiliki para karyawan lebih lanjut juga akan memperluas sifat pensiun itu sendiri, yaitu sebagai pencegah timbulnya labour turnover yang tidak menguntungkan pengusaha maupun pekerja.  Pensiun juga bersifat membantu terciptanya ketenangan dan kegairahan kerja/semangat kerja dan memungkinkan perusahaan mencapai efisiensi dan produktivitas kerja sebagaimana  diharap kan.

 

  1. Pembiayaan pensiun

Menurut Saksono (2003:139) Pengumpulan dana untuk pembiayaan pensiun dapat dilakukan dengan 3 macam cara yaitu:

  1. Pembiayaan pensiun atau jaminan hari tua dapat dilakukan dengan cara menabung, yaitu memotong berapa persen gaji karyawan setiap bulan, kemudian dikumpulkan sebagai dana jaminan hari tua.
  2. Pembiayaan jaminan hari tua dapat dilakukan dengan cara menyisihkan sebagian keuntungan perusahaan untuk dijadikan dana jaminan hari tua karyawan.
  3. Pembiayaan jaminan hari tua dapat pula ditanggung bersama oleh perusahaan dan karyawan.  Pembiayaan cara ini dilakukan dengan memotong gaji karyawan setiap bulan dan menambahnya dengan dana yang disisihkan dari keuntungan perusahaan.

3.   Dasar dan macam pensiun

Dasar pensiun yang digunakan dalam menentukan pemberian pensiun tidak selamanya sama antara perusahaan yang satu dengan perusahaan lainnya.  Dasar pensiun pada umumnya cukup dominan dalam menentukan besar kecilnya pensiun yang akan diterima oleh karyawan.

Menurut UU NO : 11/1969 dasar pensiun yang dipergunakan untuk menentukan besarnya pensiun ialah gaji pokok termasuk gaji pokok tambahan dan atau gaji pokok tambahan peralihan yang terakhir yang berhak diterima oleh karyawan berdasarkan peraturan gaji yang berlaku.

Macam-macam pensiun yang selama ini dikenal ialah pensiun pegawai atau peserta, pensiun janda/duda pegawai, dan pensiun anak.

4.   Persyaratan Pensiun

Persyaratan pensiun diatur dalam UU NO : 11/1969, berdasarkan UU ini karyawan memperoleh hak pensiun apabila ia memenuhi persyaratan sebagai berikut :

  1. Diberhentikan dengan hormat
  2. Telah memiliki masa kerja sekurang-kurangnya 20 tahun dan telah mencapai usia 50 tahun.
  3. Dinyatakan tidak dapat bekerja lagi dalam jabatan apapun juga karena keadaan jasmani dan rohani akibta menjalankan kewajiban jabatan.
  4. Mempunyai masa kerja sekurang-kurangnya 4 tahun dan dinyatakan tidak dapat bekerja lagi dalam jabatan apapun karena keadaan jasmani atau rohani yang tidak disebabkan oleh jabatannya.
  5. Telah mencapai usia sekurang-kurangnya 50 tahun dan memiliki masa kerja sekurang-kurangnya 10 tahun dalam rangka penghapusan jabatan, perubahan dalam susunan karyawan, penertiban aparatur negara atau karena alasan-alasan dinal lainnya.
  6. Telah mencapai usia 55 tahun.

2.1.6.   Isi Peraturan Pensiun PT Semen Baturaja (PERSERO) Tbk Kertapati Palembang

Berdasarkan Keputusan Direksi PT Semen Baturaja (PERSERO) Tbk Kertapati Palembang selaku Pendiri Dana Pensiun PT Semen Baturaja (PERSERO) Tbk Kertapati Palembang No.205.K/010/DIR/2002 telah ditetapkan Peraturan Dana Pensiun dari Dana PT Semen Baturaja (PERSERO) Tbk Kertapati Palembang yang telah disahkan dengan Keputusan Menteri Keuangan RI N0.KEP-066/KM.6/2003 tanggal 28 Februari 2003 dan telah dicatat dalam Buku Daftar Umum Dana Pensiun tanggal 7 Maret 2003 No.03.03.00249.DPPK.

1.   Prosedur Pemotongan dan penyetoran Iuran Pensiun yaitu:

Iuran Pensiun

Untuk memenuhi dana guna membiayai program pensiun diperlukan iuran yang terdiri dari :

1.   Iuran Normal

Iuran yang diperlukan untuk membiayai kewajiban sesuai perhitungan aktuaria yang didasarkan pada prosentase penghasilan dasar pensiun.  Besarnya iuran normal yang menjadi kewajiban peserta sebesar 6% dikali penghasilan dasar pensiun.

 

 

2.   Iuran Tambahan

Iuran yang digunakan untuk melunasi defisit yang timbul sesuai dengan perhitungan aktuaria yang menjadi kewajiban dan tanggung jawab pemberi kerja yang bersangkutan.

2.   Pemungutan dan Perhitungan Iuran Pensiun

a.   Pemotongan dan perhitungan iuran pensiun

1.   Iuran peserta wajib dipungut setiap bulan oleh pemberi kerja yang dilaksanakan sejak yang bersangkutan disetujui sebagai peserta.

2.   Iuran peserta dipotong langsung setiap bulan dari gaji peserta aktif.

3.   Setiap unit organisasi pemberi kerja melakukan perhitungan iuran pemberi kerja bagi setiap peserta aktif sesuai ketentuan yang berlaku.

b.   Penyetoran Iuran Pensiun

1.   Iuran pemberi kerja wajib disetorkan oleh masing-masing  pemberi kerja pada Dana Pensiun PT Semen Baturaja (PERSERO) Tbk Kertapati Palembang bersama-sama dengan iuran peserta.

2.   Iuran pemberi kerja dan iuran peserta dari bulan yang bersangkutan harus di setor ke Dana Pensiun PT Semen Baturaja (PERSERO) Tbk Kertapati Palembang pada awal bulan, langsung ke rekening Dana Pensiun PT Semen Baturaja (PERSERO) Tbk Kertapati Palembang melalui bank yang ditentukan.

3.   Persyaratan pemberhentian karyawan

Pemberhentian karyawan karena :

1.   Mencapai batas pensiun normal yaitu pada usia 55 tahun.

2.   Uzur jasmani atau rohani atau cacat karena kecelakaan dinas atau bukan karena kecelakaan dinas.

3.   Berhenti bekerja atas permintaan sendiri.

4.   Dikenakan hukuman disiplin.

5.   Meninggal dunia karena kecelakaan dinas atau sebab yang lainnya.

6.   Hilang.

7.   Perubahan organisasi.

 

2.2    Pengertian Semangat Kerja

Menurut Moekijat (2003:136) semangat kerja adalah sikap individu atau kelompok terhadap pekerjaan dan lingkungan kerjanya.

Menurut Danim (2004:48) semangat kerja atau kegairahan kerja adalah kesepakatan batiniah yang muncul dari dalam diri seseorang atau sekelompok orang untuk mencapai tujuan tertentu sesuai dengan yang ditetapkan.

Menurut Sunarto (2005:28) kata ”semangat kerja” sama dengan istilah militer ”semangat juang”.  Istilah tersebut sering digunakan dan bermanfaat untuk menjelaskan perasaan dan sikap sekelompok karyawan terhadap organisasi dan pekerjaan.

Dari pengertian diatas, maka semangat kerja adalah kesepakatan batiniah yang muncul dari dalam individu atau kelompok untuk mencapai tujuan.

 

2.2.1.   Cara untuk meningkatkan semangat atau gairah kerja karyawan

Menurut Saksono (2003:117) dalam bukunya manajemen personalia mengemukakan beberapa cara untuk meningkatkan semangat atau gairah kerja karyawan, adalah :

1.   Memberi gaji yang cukup

2.   Memperhatikan kebutuhan rohani karyawan

3.   Memperhatikan harga diri karyawan

4.   Menempatkan karyawan pada posisi yang sesuai atau tepat

5.   Memberi kesempatan untuk maju

6.   Memupuk perasaan aman menghadapi masa depan

7.   Mengusahakan loyalitas karyawan

8.   Mengajak berunding karyawan

9.   Memberi insentif kepada karyawan

10. Memberi fasilitas yang menyenangkan

 

 

 

 

2.2.2.Hubungan Program Pensiun dan Semangat Kerja

Hubungan antara program pensiun dengan semangat kerja dapat dilihat dari sifat pensiun yaitu pensiun mempunyai sifat sebagai jaminan hari tua dan sekaligus juga sebagai penghargaan terhadap jasa-jasa karyawan yang telah diberikan bagi kehidupan perusahaan tempat karyawan tersebut bekerja.  Pensiun sebagai daya tarik bagi setiap pencari tenaga kerja sehingga menimbulkan minat dan keinginan untuk bekerja pada perusahaan yang memberi pensiun.  Selain itu, pensiun juga bersifat membantu terciptanya ketenangan dan semangat kerja.

 

2.3.Hipotesis

Tentukan hipotesis nol (Ho) dengan hipotesis alternatif (Ha).

Ha    : ada hubungan antara program pensiun dan semangat kerja            karyawan.

Ho    : tidak ada hubungan antara program pensiun dan semangat kerja karyawan.

 

2.4.Penelitian Terdahulu

 

Tabel 2.1. Penelitian Terdahulu

No.

Nama

Judul

Alat Analisis

Pembahasan

1. Tomy Oktarian, 2006. Pengaruh Program pensiun dalam meningkatkan semangat kerja karyawan Dinas Pemberdayaan Masyarakat Desa (PMD) Ogan Komering Ulu Timur. Analisis regresi linear sederhana. Terdapat pengaruh antara program pensiun terhadap semangat kerja. Y=1,736+0,433x jika program pensiun sebesar 1 maka semangat kerja yang dicapai pegawai sebesar 0,433. Namun jika tidak ada program pensiun maka semangat kerja adalah 1,736.

 

2. Ryan Novrianto , 2009. Pengaruh program pensiun terhadap semangat kerja karyawan PT. Karya Suka Abadi Palembang. Analisis regresi linear sederhana.

 

Program pensiun yang berorientasi pada karyawan, program pensiun berupaya untuk lebih meningkatkan semangat kerja karyawannya. Terdapat pengaruh positif dan signifikan antara program pensiun dengan semangat kerja sebesar 0,83 atau 83%.

 

3. Bob Algadrie, 2008. Pengaruh pelaksanaan program pensiun terhadap semangat Kerja Karyawan pada PT. Aneka Bumi Pratama Palembang. Analisis regresi linear sederhana.

 

Berdasarkan hasil analisis mengenai pengaruh program pensiun terhadap peningkatan semangat kerja karyawan PT. Aneka Bumi Pratama Palembang, maka adanya pengaruh yang cukup signifikan antara program pensiun terhadap peningkatan semangat kerja sehingga perlu terus dikembangkan.

 

4. Aan Minanto, 2008. Pengaruh program pensiun terhadap semangat Kerja Karyawan pada PT. Asuransi Bumi Asih Jaya Palembang. Regresi linear sederhana dan koefisien korelasi Berdasarkan hasil perhitungan dengan menggunakan rumus regresi sederhana dan korelasi maka didapat persamaan garis linier Y=1,068 + 0,649x dan koefisien korelasi 0,625 maka dapat disimpulkan pengujian diperoleh t-hitung > t-tabel, dengan demikian Ho ditolak dan Ha diterima, sehingga teruji kebenarannya bahwa adanya pengaruh antara program pensiun terhadap semangat  kerja karyawan pada PT. Asuransi Bumi Asih Jaya Palembang.
5. Bahrin, 2007. Pengaruh program pensiun terhadap semangat Kerja Guru Sekolah Dasar Negeri Di Rayon II Kecamatan Sako Palembang. Analisis regresi linear berganda, koefisien detrminan berganda dan kofisien korelasi berganda. Terdapat pengaruh yang signifikan antara program pensiun (X1) terhadap semangat kerja (Y) guru-guru SD Negeri di Rayon II Kecamatan Sako Palembang. Nilai thitung program pensiun kepala sekolah (X1) sebesar 2,180 dengan tingkat signifikansi sebesar 0,035 (p<0,05).

Terdapat pengaruh yang signifikan antara program pensiun terhadap semangat kerja guru-guru SD Negeri di Rayon II Kecamatan Sako Palembang. Nilai thitung program pensiun kerja guru (X2) sebesar 6,378 dengan tingkat signifikansi sebesar 0,000 (p<0,05).

Sumber : Penelitian Terdahulu.

 

2.5. Kerangka Pemikiran

Menurut Sugiyono, (2009:88). Kerangka berfikir merupakan model konseptual tentang bagaimana teori berhubungan dengan berbagai faktor yang telah diidentifikasi sebagai masalah. Kegunaan kerangka pemikiran ini adalah agar terjadi pola pandang yang sama antara peneliti dengan pembaca dalam upaya membentuk hipotesis penelitian skripsi ini.

Program Pensiun menurut Siagian (2004:110) adalah program yang di jalan kan perusahaan untuk karyawan yang akan memasuki masa pensiun karena usia lanjut, tidak mungkin melanjutkan kehidupan kekaryaannya.

Program Pensiun menurut Hasibuan (2003:212) adalah kegiatan pemberhentian karyawan atas keinginan perusahaan, Undang-Undang atau keinginan sendiri.

Program Pensiun menurut Dessler (2004:289) adalah titik dimana seseorang menyerahkan pekerjaannya, biasanya antara umur 60 hingga 65 tahun, tetapi makin lebih awal saat ini dikarenakan rencana insentif pensiun dini milik perusahaan.

Menurut Moekijat (2003:136) semangat kerja adalah sikap individu atau kelompok terhadap pekerjaan dan lingkungan kerjanya.

Menurut Danim (2004:48) semangat kerja atau kegairahan kerja adalah kesepakatan batiniah yang muncul dari dalam diri seseorang atau sekelompok orang untuk mencapai tujuan tertentu sesuai dengan yang ditetapkan.

 

digambarkan dengan model kerangka pemikiran seperti berikut ini :

 

Gambar 2.1. Hubungan Variabel-variabel Penelitian

 

 

 

 

 

 

 

  BAB III

OBJEK  DAN METODOLOGI PENELITIAN

 

3.1. Subjek Penelitian

Penelitian ini dilakukan pada PT Semen Baturaja (PERSERO) Tbk Kertapati Palembang yang beralamatkan di Jalan Abikusumo Cokrosuyoso Kertapati Palembang.

3.2. Objek Penelitian

               Objek penelitian ini adalah program pensiun (x) dan semangat kerja (y).

3.3.   Metode Pengumpulan Data

               1.   Data Primer

Yaitu data yang diambil langsung dalam penelitian, dalam hal ini yang menjadi objek penelitian adalah PT Semen Baturaja (PERSERO) Tbk Kertapati.

a.   Observasi (Pengamatan)

Yaitu pengamatan langsung terhadap hal-hal yang diperlukan sebagai landasan untuk mengadakan analisa dari permasalahan yang dihadapi. Adapun yang di amati yaitu program pensiun karyawan dalam semangat bekerja.

b.   Kuisioner

Yaitu data yang diperoleh melalui suatu daftar pertanyaan yang sudah disiapkan oleh penulis kepada pihak responden yaitu karyawan PT Semen Baturaja (PERSERO) Tbk Kertapati untuk diisi, adapun kuisioner tersebut mengenai program pensiun dengan semangat kerja karyawan

c.   Studi kepustakaan

Yaitu mengumpulkan data dengan mempelajari masalah yang berhubungan dengan program pensiun dan semangat kerja karyawan yang diteliti serta bersumber dari buku-buku pedoman yang disusun oleh para ahli yang berhubungan dengan masalah yang dianalisis

d . Wawancara

Yaitu metode pengumpulan data dengan cara mengadakan tanya jawab secara langsung kepada pimpinan dan pegawai yang mempunyai wewenang di dalam memberikan informasi dan data yang berhubungan langsung dengan masalah yang di teliti.

2.   Data sekunder

Yaitu data yang telah diolah dari PT Semen Baturaja (PERSERO) Tbk Kertapati seperti : program pensiun PT Semen Baturaja, struktur organisasi, pembagian tugas dan tanggungjawab unsur pelaksana  cabang.

 

 

 

 

 

3.4. Variabel Operasional

Menurut Sugiono ( 2005:32 ) variabel penelitian adalah suatu atribut atau sifat atau nilai dari orang, objek atau kegiatan yang mempunyai variasi tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan ditarik kesimpulannya. Ada dua variabel yang digunakan dalam penelitian ini yaitu variabel independen atau variabel bebas yang dinyatakan dalam simbol X dan variabel dependen atau variabel terikat yang dinyatakan dalam simbol Y. Menurut Sugiono ( 2008: 4 ) variabel indevenden adalah variabel yang mempengaruhi atau menjadi sebab perubahannya atau timbulnya variabel dependen (terikat). Sedangkan variabel dependen adalah variabel yang dipengaruhi atau yang menjadi akibat, karena adanya variabel bebas.                                                         

 

Tabel 3.1. Tabel Operasionalisasi Variabel

 

Variabel

Indikator

Penjelasan

Variabel (X) Program Pensiun

-          Masa Kerja

 

 

 

 

-          Usia kerja

-          Gaji

Yaitu masa kerja yang di berikan perusahaan kepada karyawan sesuai dengan batasan umur yang di tetapkan oleh perusahaan
yaitu dimana setiap karyawan yang bekerja sesuai dengan usia umur yang ditetapkan oleh perusahaan.
yaitu suatu imbalan yang diberikan oleh perusahaan berupa uang sesuai dengan tingkat jabatan karyawan.

Variabel (Y) Semangat Kerja

 

-          Loyalitas

 

 

 

 

 

 

 

-          Insentif

 

 

 

 

-          Fasilitas

 

 

 

 

 

 

 

 

-          Lingkungan kerja

 

yaitu suatu kegiatan yang di lakukan perusahaan untuk memberi semangat kerja kepada karyawan dengan cara memberikan penghargaan atau bonus yang lebih guna tercapai nya suatu tujuan.
yaitu suatu imbalan yang diberikan oleh perusahaan berupa uang atau pun bonus.
yaitu mendukung serta menunjang gairah      kerja/kelancaran tugas, sehingga para karyawan betah dan bersemangat melakukan pekerjaannya. Fasilitas sangat berpengaruh untuk merangsang semangat bekerja karyawan.
yaitu rasa aman yang diberikan oleh perusahaan agar setiap karyawan yang sedang bekerja selalu merasakan kenyamanan dalam bekerja.

 

Sumber : Menurut Kartono, (2005:158). dan Menurut Hasibuan, (2009:194).

Program Pensiun menurut Siagian (2004:110) adalah program yang di jalan kan perusahaan untuk karyawan yang akan memasuki masa pensiun karena usia lanjut, tidak mungkin melanjutkan kehidupan kekaryaannya.

Menurut Moekijat (2003:136) semangat kerja adalah sikap individu atau kelompok  terhadap pekerjaan dan lingkungan kerjanya.

 

3.5. Populasi Dan Sampel Penelitian

3.5.1. Populasi Penelitian

Menurut Sugiyono, (2010:115). Populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri atas obyek/subyek yang mempunyai kualitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh penelitian. Adapun jumlah populasi untuk penelitian ini adalah 120 karyawan. yang sedang mengikuti program pensiun pada PT Semen Baturaja (PERSERO) Tbk Kertapati Palembang yang beralamatkan di Jalan Abikusumo Cokrosuyoso Kertapati Palembang ada 77 orang karyawan.

 

3.5.2. Sampel Penelitian

Menurut Sugiyono, (2010:116). Sampel adalah bagian dari jumlah  dan karakteristik yang dimiliki oleh populasi. Jadi  77 orang karyawan adalah sampel di PT Semen Baturaja (PERSERO) Tbk Kertapati Palembang, sehingga karyawan yang akan diteliti hanya sebagian saja yaitu yang sedang mengikuti program pensiun.

 

          3.6.Teknik Pengambilan Sampel

Teknik yang digunakan dalam pengambilan sampel adalah teknik sampel purposive sampling, yaitu pengambilan sampel dari anggota populasi secara sengaja.dengan memilih anggota populasi yang sedang mengikuti program pensiun.populasi terdiri dari 120 karyawan, karyawan yang sedang mengikuti program pensiun terdiri dari 77 orang.

 

3.7.Teknik Analisis Data

1.   Analisa kualitatif menurut Sugiyono (2006:13)

Serangkaian observasi yang tidak dapat dinyatakan dalam angka-angka dan rumus melainkan dengan kata-kata dan kalimat menurut data pengambilan kesimpulan.

Keterangan kuisioner menurut katagori skala likert

1)      Sangat setuju/Sangat baik                skor 5

2)      Setuju/Baik                                      skor 4

3)      Ragu-ragu/Cukup baik                     skor 3

4)      Tidak setuju/Kurang baik                 skor 2

5)      Sangat tidak setuju/Tidak baik        skor 1

2.Analisa Kuantitatif menurut Sugiyono

Analisis yang menggunakan angka-angka yang diperoleh dari hasil perhitungan dan penelitan terhadap pengaruh program pensiun PT Semen Baturaja (PERSERO) Tbk Kertapati yang dihubungkan dengan semangat kerja karyawan.

 

                   3.8. Alat Analisis

3.8.1.Analisis Regresi linier sederhana

Y = a + b.X

Dimana   Y  =  Semangat kerja

X     =  program pensiun

a      =  Konstanta yang merupakan nilai y pada saat x = 0

b  = Koefisien regresi, yang menunjukkan angka peningkatan ataupun penurunan variebel dependen yang didasarkan pada variabel independen.

Adapun untuk mencari harga a dan b dapat dicari dengan menggunakan

program SPSS for windows release 16.

3.8.2.   Analisis koefisien korelasi (r)

Menurut Sugiyono (2005:82) Analisa ini dimaksudkan untuk mengetahui keeratan hubungan antara pengaruh Program pensiun terhadap semangat kerja karyawan yang dihasilkan.

    Tabel 3.2.

Koefisien Korelasi

Koefisisen Interval

Tingkatan Hubungan

0,00 – 0,199

0,20 – 0,399

0,40 – 0,599

0,60 – 0,799

0,80 – 1,00

Sangat rendah

Rendah

Cukup

Kuat

Sangat Kuat

                        Sumber : Sugiyono, (2010:250).

 

 3.8.3. Koefisien Determinasi Berganda (

        Menurut Priyatno, (2010:66) koefisien determinasi berganda merupakan suatu ukuran yang penting dalam regresi,karena dapat menginformasikan baik atau tidak nya model regresi yang terestimasi.atau angka tersebut mengukur seberapah dekatkah garis regresi yang terestimasi dengan data sesungguh nya.nilai koefisien determinasi (ini mencerminkan seberapa besar variasi dari variabel terikat Y dapat di terangkan oleh model variabel bebas X. bila koefisien determinasi sama dengan 0 ( , artinya variasi dari Y tidak dapat diterangkan oleh X sama sekali. sementara bila ( , artinya variasi dari Y secara keseluruhan dapat di terangkan oleh X.hasil dari analisis koefisien determinasi berganda dapat dilihat menggunakan program spss versi 16.

 

3.8.4. Uji-t

Untuk menguji signifikan hubungan , yaitu apakah hubungan yang ditemukan tersebut berlaku untuk seluruh populasi sampel. Menurut Sugiyono, (2005:215).

Langkah – langkah :

1 . Menentukan hipotesis

2 . membandingkan probalitas t-statistik dengan alpha = 0,05

3 . Kriteria penerimaan dan penolakan hipotesis.

1. Tentukan hipotesa nol (Ho) dengan hipotesa alternative (ha)

  • § Ho : µ   = 0   Tidak ada hubungan antara program pensiun  dengan semangat kerja
  • § Ha  : µ    ≠ 0  Ada hubungan antara program pensiun dengan semangat kerja

Uji-t dilakukan dengan cara membandingkan antara

probalitas t-statistik dengan α = 0,05

  • Jika p <0,05 , maka Ho di tolak dan Ha di terima ,artinya ada pengaruh yang signifikan antara program pensiun dan semangat kerja.
  • Jika p >0,05 , maka Ho diterima dan Ha ditolak, artinya tidak ada pengaruh antara program pensiun dan semangat kerja.

Ho gagal di tolak berarti tidak ada pengaruh yang signifikan dari variabel independen terhadap variabel dependen , sedangkan  Ha diterima mempunyai arti terdapat pengaruh yang signifikan dari variabel independen terhadap variabel dependen hasil Uji-t dapat di lihat pada out coefficients dari hasil analisis linear berganda dengan menggunakan bantuan program spss for windows release 16.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB IV

GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN DAN PEMBAHASAN

4.1.      Gambaran Umum

4.1.1.   Sejarah singkat perusahaan

Dalam rangka pengembangan industri semen di Indonesia Direktorat Geologi bekerja sama dengan Biro Industrialisasi, pada tahun 1964 Badan Direktorat Geologi mengadakan survey bahan baku untuk pembuatan semen disekitar daerah Baturaja Kabupaten OKU. Survey tersebut dilanjutkan pada awal tahun 1973, guna menunjang pengembangan industri semen dalam negeri, maka Direktorat Geologi, Dirjen Pertambangan Umum, Departemen Pertambangan Umum, Departemen Pertambangan Republik Indonesia melakukan penelitian atas deposit (kandungan bahan galian batu-batuan) di daerah Airlaya Dusun Sukajadi Baturaja, Kabupaten Ogan Komering Ulu, Sumatera Selatan. Dari hasil survey tersebut diketahui bahwa daerah ini mengandung deposit bahan galian batu kapur (lime stone) dan tanah liat (clay shale) yang sangat potensial untuk mendirikan pabrik semen, yaitu :

1. Terdapatnya cadangan batu kapur (lime stone) yang cukup untuk produksi selama       kurang lebih 30 tahun dengan cadangan kurang lebih 38.250.000 m/ton bahan kapur.

 

32

2. Terdapat cadangan tanah liat (clay shale) seluas kurang lebih 2.115 hektar, dengan cadangan kurang lebih 22.672.000 m/ton.

Berdasarkan survey lanjutan dari kantor Wilayah Pertambangan Propinsi Sumatera Selatan tahun 1981, ditemukan sejumlah cadangan batu kapur sebesar kurang lebih 50.458.000 m/ton.

  1. Study Kelayakan

Sebagai kelanjutan dari survey tersebut, maka pada tahun yang sama disusunlah sebuah studi kelayakan (feasibility study) oleh PT. Semen Padang untuk mendirikan pabrik semen dengan rencana kapasitas terpasang (design capacity) sebesar 500.000 ton semen per tahun. Pabrik ini kemudian dikenal dengan nama PT. Semen Baturaja, dengan salah satu pertimbangan bahwa lokasi ini sangat menguntungkan, karena antara lain, hanya berjarak ± 90 Km dari tambang batubara Bukit Asam. Ditinjau dari segi ekonomi pendirian pabrik semen Baturaja di Sumatera Selatan ini memberikan keuntungan yang antara lain sebagai berikut :

  • Ø Untuk memenuhi kebutuhan semen di daerah Sumatera Selatan khususnya dan membantu  pengadaan semen di daerah Sumatera Selatan.
  • Ø Penghematan devisa negara dan membuka lapangan kerja untuk 500 orang dengan kata lain mengurangi pengangguran di Sumatera Selatan.
  • Ø Cadangan bahan baku yang ada cukup untuk produksi jangka panjang (lebih kurang 75 tahun).
  • Ø Meningkatkan kapasitas dalam sektor perhubungan terutama sektor perkereta-apian khususnya untuk eksploitasi Sumatera Selatan.
  • Ø Studi kelayakan pendirian pabrik Semen Baturaja dimulai tahun 1974 namun.

pembangunan secara fisik pabrik ini baru dimulai pada bulan Juni tahun 1978 yang dilaksanakan oleh kontraktor dari Jerman dan Jepang , yaitu :

  • Dyckerhoff Zement Werke AG sebagai Consulting Service Contractor.
  • Ishikawajima Harima Heavy Industries (IHH) sebagai Main Contractor.
  • Kawasaki Co. Ltd. Sebagai Sub Contractor.
  • dan memakan waktu kira-kira 29,5 bulan dengan berlokasi di tiga tempat.
  1.      Pembangunan Fisik Pabrik (1975 – 1981)

Ishikawajima Harima Heavy Industries co Ltd (IHI) dari Jepang, berhasil memenangkan tender yang dilaksanakan pada tahun 1975 sebagai General Contraktor atau Kontraktor Utama atas dasar LUMPSUM dengan ruang lingkup bertanggung jawab untuk menyelesaikan seluruh Manajemen proyek and Engineering, perencanaan, penyedian, pembelian, konstruksi, training, operasi dan lain-lain pekerjaan yang diperlukan untuk beroperasinya sebuah pabrik semen berkapasitas 500.000 ton/tahun dengan mutu yang sesuai dengan standar SII – 0013/81 yang terdiri dari unit pembuatan terak di Baturaja (OKU), unit penggilingan dan pengantongan di Palembang dan di Panjang Bandar Lampung. Serta segala sarana dan prasarana yang diperlukan untuk beroperasinya pabrik semen tersebut.

Kontrak antara PT. Semen Baturaja dengan IHI (Ishikawajima Harima Heavy Industries) di tanda tangani pada tanggal 13 September 1977 dan baru menjadi efektif pada tanggal 7 Juni 1978, setelah segala syarat-syarat yang diperlukan di penuhi. Pembangunan pabrik dinyatakan selesai pada tanggal 30 Mei 1981, dengan diterbitkannya Mekanikal Asepten Sertifikat. Operasi Komersil dimulai pada tanggal 1 Juni 1981 sebagaimana yang telah ditetapkan oleh Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) PT. Semen Baturaja. Pabrik Semen Baturaja diresmikan oleh Presiden Soeharto pada tanggal 29 April 1981 bersamaan dengan dilakukannya perluasan Pabrik Pupuk Sriwijaya (PUSRI).

Untuk mengatasi masalah-masalah yang dihadapi dalam menyelesaikan proyek Semen Baturaja maka Negara Republik Indonesia dengan Peraturan Pemerintah Nomor : 10 tahun 1978 memutuskan untuk melakukan penyertaan modal di PT. Semen baturaja (Persero) sehingga modal dasar menjadi Rp. 100.000.000.000,- dengan komposisi modal adalah Negara RI 90 %, PT. Semen Gresik (Persero) 5 % dan PT Semen Padang (Persero) 5 %.  Dengan adanya penyertaan modal Negara RI sejak tahun 1978 sebesar 90 % yang merupakan kekayaan Negara yang dipisahkan melalui Peraturan Pemerintah Nomor : 10 Tahun 1978 tentang Penyertaan Modal Negara Republik Indonesia kedalam Perseroan Terbatas Semen Baturaja yang bergerak di bidang industri semen, maka sejak tanggal 10 Maret 1978 status perusahaan adalah sebagai Badan Usaha Milik Negara. Selanjutnya pada tanggal 6 September 1991 pemerintah mengeluarkan Peraturan Pemerintah Nomor : 3 Tahun 1991 tentang penambahan penyertaan modal pemerintah ke PT. Semen Baturaja (Persero) dengan demikian modal saham PT. Semen Baturaja (Persero) seluruhnya dimiliki oleh Negara Republik Indonesia.

 

Gambar 4.1

Lokasi Pabrik, Kantor Pusat Dan Kantor Perwakilan

 

Unit pembuatan terak (Clinker Plant Unit) di Desa Sukajadi Baturaja, dengan kapasitas produksi 500.000 ton terak/tahun dengan batubara sebagai bahan bakar utama reaksi pembentukan terak dan sumber listrik berasal dari PLN dan dilengkapi dengan Pusat Listrik Tenaga Diesel (PLTD).Luas areal pabrik ini adalah 5.403.141 m2.

Gambar 4.2. Pabrik

 

 

Lokasi pembuatan terak (Clinker) dipilih di Baturaja atas dasar pertimbangan :

Tersedianya bahan mentah di lokasi pabrik sehingga biaya transportasi dapat ditekan. Jarak yang relatif dekat dengan tambang batu bara, dimana batu bara tersebut dapat dijadikan sebagai bahan bakar utama disamping Industrial Oil Diesel (IDO) pada pembuatan terak. Unit Penggilingan dan pengantongan semen (Grinding and Packing Plant)  di Kertapati Palembang, dengan kapasitas terpasang produksi 250.000 ton semen/tahun dilengkapi dengan Pusat Listrik Negara (PLN). Selain Pabrik juga sekaligus Kantor Pusat PT. Semen Baturaja (Persero). Luas areal pabrik sebesar 43.141 m2. Unit penggilingan dan pengantongan semen serta pabrik kantong di Panjang Bandar Lampung dengan kapistas produksi 250.000 ton semen/ tahun yang juga dilengkapi dengan PLTD.Luas area adalah 40.000 m2 Lokasi penggilingan terak dan pengantongan semen dipilih di Palembang dan panjang atas dasar pertimbangan :

—   Dekat dengan daerah pemasaran.

—   Dekat dengan pusat sarana pengangkutan, baik untuk mengangkut hasil produksi maupun untuk mendatangkan bahan baku berupa terak.

—   Untuk kantong semen, pembuatannya dilakukan di panjang Bandar lampung yang digunakan untuk memenuhi kebutuhan pengantongan semen di Palembang dan Panjang Bandar Lampung.

—   Penggilingan semen untuk tahap awal tidak dilakukan di Baturaja karena bila hal itu dilakukan di baturaja, gypsum dan kertas kantong harus diangkut dahulu ke Baturaja sebelumnya hasil produksi semen baru diangkut ke Palembang dan Bandar Lampung.

—  Guna melancarkan dan memudahkan komunikasi antara PT. Semen Baturaja dengan instansi yang terkait di Pemerintahan, maka dibuka kantor perwakilan Jakarta yang beralamat di Gedung Graha Irama Lt. 11 Ruang F Jl. H.R. Rasuna Said Kav. 10 Kuningan – Jakarta.

  1. Pendirian Pabrik PT. Semen Baturaja (Persero)

Pendirian Pabrik PT. Semen Baturaja berdasarkan akte notaries No. 34 tanggal 14 November 1974 dihadapan notaries Jony Frederik Bethold Timbelaka Sinyal yang berkedudukan di Jakarta dan akte perubahan no. 49 tanggal 21 November 1974 dengan notaris yang sama. Pendirian PT. Semen Baturaja (Persero). Diumumkan dalam tambahan Berita Negara RI No.2 tanggal 7 Januari 1975 dengan Pemegang saham :

- PT. Semen Padang (Persero) sebesar 55%.

- PT. Semen Gresik (Persero)  sebesar 45%.

Pengesahan dari Departemen Kehakiman RI No.YA.5/442/18 tanggal 22 November 1974.  Terdaftar di kantor Panitera Pengadilan Negeri Propinsi Sumatera Selatan No. 337 tanggal 22 November 1974.

4 .  Visi Usaha

PT Semen Baturaja (Persero) menjadi produsen semen yang efisien mempunyai daya saing dan tumbuh.

 

5 . Misi Usaha

PT. Semen Baturaja (Persero) disamping memproduksi semen guna menunjang kebutuhan pembangunan di wilayah Sumatera Bagian Selatan, juga mengemban misi sebagai :

—  Unit ekonomi

—  Stabilisator harga dan penyedian semen

—  Penunjang pembangunan daerah

—  Pengembangan rancang bangun dan perekayasaan.

—  Pengembangan Industri hilir dan pengrajin golongan ekonomi lemah dengan keterkaitannya.

  1. PERKEMBANGAN PT. SEMEN BATURAJA (Persero)

Pada tahun 1993 PT. Semen Baturaja (Persero) melaksanakan Proyek Optimalisasi I (OPT I) yang merupakan penyempurnaan peralatan yang sudah ada dalam rangka pencapaian kapasitas terpasang yaitu sebesar 500.000 ton semen per tahun, proyek ini selesai tahun 1994 dengan kapasitas meningkat menjadi 550.000 ton semen per tahun. Sebagai tindak lanjut pengembangan perusahaan proyek OPT I, pada tahun 1996 PT. Semen Baturaja (Persero) melanjutkan pengembangan perusahaan melalui Proyek Optimalisasi II    (OPT II) untuk meningkatkan kapsitas 2 kali menjadi sebesar 1.250.000 ton semen per tahun. Proyek OPT II selesai tahun 2001, mulai memproduksi semen sebanyak 663.399 ton pada tahun 2002 dan terus meningkat sehingga tahun 2004 dapat memproduksi 914363 ton semen.

 

 

Pada tanggal 20 juni 2004 obligasi I PT. Semen Baturaja (Persero) 2004 diterbitkan sebesar Rp. 200 Milyar. Emisi obligasi ini merupakan program lanjutan Restrukturisasi keuangan dalam rangka meningkatkan profitabilitas sekaligus likuiditas perusahaan.

Dampak Pengembangan

Setelah beberapa tahun PT. Semen Baturaja berdiri, maka mulailah ada dampak pengembangannya, dampak pengembangan itu selain berperan mempercepat laju pembangunan di Sumatera Bagian Selatan, PT. Semen Baturaja (Persero) memberikan dampak pengembangan antara lain :

—  Mendorong tumbuhnya berbagai usaha konstruksi dan bahan bangunan, antara lain bantalan beton kereta api, tiang listrik beton, genteng beton, besi beton, tegel/teraso, rooster, conblok, bataco dan lain-lain yang berhubungan dengan pembangunan.

—  Perluasan/peningkatan pembangunan di berbagai sektor antara lain : sektor perhubungan, pertanian, pertambangan, industri, ekonomi, sosial dan berbagai sektor ataupun sub sektor lainnya.

—  Perluasan lapangan kerja dan lain-lain.

  1. Struktur organisasi dan pembahasan

Struktur organisasi sangat penting dalam suatu organisasi karena struktur organisasi dapat memberikan gambaran mengenai pemisahan pungsi dan tanggung jawabnya secara jelas.

Menurut Malayu S.P Hasibuan (2007:5) “organisasi adalah sistem perserikatan pormal dari dua orang atau lebih yang bekerja sama untuk mencapai tujuan”.

 

 


Gambar 4.3 Struktur Organisasi PT. Semen Baturaja (Persero)

Salah satu tujuan utama didirikannya sebuah pabrik adalah untuk memperoleh keuntungan yang maksimal. Untuk mencapai  tujuan tersebut harus ada sistem yang mengatur dan mengarahkan kerja dan operasional seluruh pihak yang berkompeten dalam segala hal yang berkenaan dengan proses dan operasi pabrik. Oleh karena itu, harus ada wadah dan tempat yang jelas bagi pihak-pihak tersebut untuk melakukan aktivitas yang sesuai dengan kapabilitas dan tingkat intelejensinya. Wadah yang dimaksud diatas adalah sebuah organisasi atau lembaga proses perorganisasian dalah upaya untuk menyeimbangkan kebutuhan pabrik akan stabilitas dan perusahaan.

Sebagai suatu Badan Umum Milik Negara,PT. Semen Baturaja (Persero) memiliki suatu struktur organisasi yang merupakan bagian yang sangat penting untuk perusahaan, sehingga nantinya masing – masing mempunyai peran dan tanggung jawab yang jelas. PT. Semen Baturaja (Persero) memiliki bentuk organisasi line dan staff, dimana pimpinan tertinggi dalah Dewan Direksi yang terdiri dari Direksi Utama.

Direksi Utama membawahi Direktur Teknik, Direktur Produksi, Direktur Umum/SDM dan Direktur Komersial. Tugas dan tanggung jawab direktur PT. Semen Baturaja (persero) terdiri atas :

  1. Direktur Utama, bertanggung jawab atas kegiatan perusahaan.

2. Direktur Teknik, Bertanggung jawab atas kegiatan perecanaan penelitian dan pengembangan bidang engineering, pengembangan usaha system manajemen dari logistik.

3.        Direktur Produksi, bertanggung jawab atas keseluruhan kegiatan perencanaan dan pengendalian seluruh operasional produksi semen diketiga site, yaitu Palembang,Baturaja,Panjang.

4.   Direktur Umum / SDM, bertanggung jawab atas kegiatan perencanaan pengembangan Sumber Daya Manusia dan Umum.

5.        Direktur Komersial, bertanggung jawab atas perencanaan dan pelaksanaan dan juga pengendalian bidang keuangan,pemasaran.

Pembagian manajemen organisasi antara lain:

1.      Direktur Utama membawahi,antara lain :

a.       Direktur Teknik

b.      Direktur Produksi

c.       Direktur Umum/SDM

d.      Direktur Komersial

2.      Direktur Teknik membawahi, antara lain :

Departeman Penelitian dan Pengembangan, yaitu meliputi :

a.       Penelitian BBPPO dan Jaminan  Mutu (QA)

b.      Penembangan Usaha dan Sistem Manajemen

c.       K – 3

d.      Rancang Bangun dan Perekayasaan

e.       Perencanaan dan Penyediaan Material

3.      Direktur Produksi membawahi, antara lain :

      Departemen operasi, meliputi :

a.       Produksi PBR

b.      PBM PBR

c.       Pemeliharan PBR

d.      Pabrik Palembang

e.       Pabrik Panjang

4.      Direktur Umum/SDM membawahi, antara lain :

a.       Umum dan Personalia

b.      Perencanaan dan Pengembangan Personil (P-3)

c.       Keamanan

d.      Perwakilan Jakarta

5.      Direktur Komersial membawahi, antara lain :

a.       Departemen Keuangan, meliputi :

-          Akuntansi

-          Pembendaharaan, Pajak dan Asuransi

-          Anggaran dan Analisa Keuangan

-          Pengembangan system Komputerisasi

-          Keungan PBR

-          Keungan PPJ

b.      Departemen Niaga, meliputi :

-          Pengadaan

-          Pemasaran

c.       KBL (Kemitraan Bina Lingkungan

Kelompok jabatan dalam struktur PT. Semen Baturaja (Persero) dibagi dalam delapan tingkatan,yaitu :

1.    Departemen

2.    Biro

3.    Bagian

4.    Seksi

5.    Regu

6.    Pelaksana I

7.    Pelaksana II

8.    Pelaksana III

Tingkatan seksi sampai dengan tingkat Departemen dinamakan Karyawan Staff, sedangkan untuk  tingktan regu, Pelaksana I, Pelasana II, Pelaksana III, dinamakan Karyawan non Staff. Setiap tingkatan dipimpin oleh seorang  kepala, dimana masing-masing kepala dalam setiap tingkatan mempunyai tugas dan mempunyai wewenang masing-masing, atau yang disebut  dengan uraian tugas jabatan (Job Discription).

Untuk lebih jelasnya, struktur organisai PT. Semen Baturaja (Persero) dapat dilihat pada gambar 2.

  1. Manajemen Perusahaan

Jumlah pegawai PT.Semen Baturaja (Persero) ini berjumlah sebanyak 750 orang yang terdiri 394 orang di Pabrik Baturaja, 155 orang di Pabrik Panjang, 201 orang di Pabrik Palembang. Peraturan kerja yang berlaku di PT. Semen Baturaja (Persero) berdasarkan kesepakatan kerja bersama antara serikat karyawan semen Baturaja dengan pihak manajemen PT. Semen Baturaja (Persero) yang disahkan oleh Menteri Tenaga Kerja dengan surat keputusan No.Kep.357/BW/PKPP/2002. Adapun peraturan kerja yang berlaku  PT. Semen Baturaja (Persero) antara lain :

1.    Untuk Kerja non Shift

-       Menggunakan sistem kerja yaitu dari senin sampai jumat

-       Jam kerja                                                           : 07.30-16.30

-       Jam istirahat hari senin sampai hari kamis         : 12.00- 12.45

-       Jam istirahat hari jumat                                      : 11.30-13.30

2.    Untuk jam kerja shift

-       Hari minggu dan hari besar lainnya adalah hari kerja

-       Shift I                                                                : 07.30-15.30

-       Shift II                                                               : 15.30-23.30

-       Shift III                                                              : 23.30-07.30

Sistem kerja yang digunakan oleh PT. Semen Baturaja (Persero) adalah sistem kerja non shift dan shift. Pekerja non shift meliputi para karyawan administrasi perusahaan kepala  bagian, kepala seksi serta para manajer, sedangkan karyawan shift meliputi operator, satpam dan karyawan pembantu. Sistem penggajian karyawan meliputi dua jenis, yaitu fix salary atau gaji tetap dan variable salary meliputi lembur, shift dan pegawai call out.  Selain gaji yang diberikan oleh perusahaan, karyawan juga diberi tunjangan, berupa tunjangan shift, tunjangan proporsional, tunjangan cuti, tunjangan tahunan dan tunjangan pengobatan.

Faktor-faktor yang mempengaruhi system penggajian antara lain :

1.    Indeks yaitu ketetapan berdasarkan golongan karyawan

2.    Gradasi atau grade yaitu tingkatan golongan

3.    Senioritas yaitu lamanya kerja

4.    Performance meliputi kepatuhan, keefektifitasan dan kreativitas.

Adapun fasilitas yang disedakan untuk para karyawan PT. Semen Baturaja (Persero) antara lain :

1.    Rumah Dinas

2.    Rumah Sakit

3.    Tempat Peribadatan

4.    Sarana Olahraga (tennis dan kolam renang)

5.    Transportasi

6.    Rekreasi

1.3.3.       Peraturan Perusahaan

Peraturan perusahaan adalah sesuatu yang memuat berbagai kebijaksanaan, prosedur, serta pelaksanaan yang ditertibkan oleh perusahaan yang kemudian  disahkan oleh Departemen Tenaga Kerja yang berlaku di RI. Beberapa peraturan umum yang ditetapkan oleh PT. Semen Baturaja (Persero) adalah :

1.    Dalam memasuki area pabrik, karyawan harus menunjukan tanda pangenal dan menggunakan helm.

2.    Memakai seragam yang disediakan oleh PT. Semen Baturaja.

3.    Jumlah cuti tahuhan adalah 12 hari bagi setiap karyawan.

4.    Setiap orang berkewajiban melaksanakan tugas dengan baik dan membersikan tempat pekerjaan.

5.    Dilarang membawa obat-obatan terlarang ke dalam wilayah perusahaan dan dilarang meminum minuman yang mengandung alkohol selama jam kerja.

6.    Setiap karyawan wajib masuk dan pulang kerja tepat pada waktunya.

1.3.4.       Pelayanan dan Kesejahteraan Sosial

Manajemen berkeyakinan bahwa untuk mendapatkan kerja yang bermutu dan mempunyai tingkat produktivitas yang tinggi, maka jaminan kesejahteraan dan kebutuhan sosial mereka perlu diperhatikan. Disamping memberikan imbalan kerja yang memadai kebutuhan-kebutuhan sosial dan aspirasi lainnya juga mendapatkan perhatian dengan disediakannya fasilitas saran penunjang berupa :

1.    Balai pengobatan untuk karyawan dan fasilitas dan rawat inap dirumah sakit yang ditunjuk perusahaan.

2.    Perpustakaan yang dapat digunakan waktu istirahat/waktu senggang oleh karyawan untuk membaca.

3.    Perumahan karyawan yang disediakan bagi karyawan tingkat staff dan non staff.

4.    Mess/wisma untuk karyawan yang sedang berdinas dimasing – masing lokasi pabrik untuk tamu perusahaan yang berkunjung ke pabrik.

5.    Sarana olah raga seperti lapangan tenis, sepakbola, bulutangkis, basket, kolam renang, meja billiard, sarana kesenian dan alat musik.

1.3.5   Kepersonaliaan

Biro Personalia PT. Semen  Baturaja (Persero) mempunyai tanggung jawab yang besar terhadap kelancaran, kelangsungan serta maju mundurnya perusahaan. Tugas dan tanggung jawab Biro Personalia mengenai :

a.    Penerimaan tenaga kerja untuk mendapatkan tenaga kerja yang baik juga berkualitas.

b.    Penempatan tenaga kerja sesuai skill dan keahlian.

c.    Melakukan pemutusan hubungan kerja.

d.   Memberikan nilai terhadap prestasi karyawan.

e.    Mengeluarkan peraturan kepegawaian bagai karyawan.

Untuk mendapatkan tenaga kerja yang baik dan berkualitas, maka dalam melakukan penerimaan tenaga kerja harus sesuai dngan spesifikasi jabatan (latar belakang pendidikan dan usia) serta melalui serangkaian tes.

1.3.6.      Sistem Penggajian

Sistem penggajian yang diberikan oleh perusahaan terhadap seluruh karyawan terdiri dari:

  1. Gaji Tetap adalah tergantung pada standar golongan dan merupakan fungsi daripada jabatan, yang termasuk gaji tetap adalah gaji pokok dan gaji pengabdian
  2. Gaji Variabel adalah ditentukan kepada prestasi kerja karyawan dan prestasi dari perusahaan.

Berdasarkan pembagian karyawan staff dan non staff maka sistem pengajiannya sebagai berikut:

Tabel 1.

Sistem Penggajian Karyawan

Karyawan staff

Karyawan non staff

Gaji tetap

1.      Gaji Pokok

2.      Tunjangan-tunjangan

a)      Pengabdian

b)      Jabatan

c)      Keluarga

d)     Lokasi

e)      Sewa Rumah

f)       Pengobatan

a.       Gaji Variabel

b.              -

1.      Call out

2.      Bonus

3.      –

4.      –

a.       Gaji tetap

1.      Gaji Pokok

2.      Tunjangan-tunjangan

a)      Pengabdian

b)      Jabatan

c)      Keluarga

d)     Lokasi

e)      Sewa Rumah

-

b.      Gaji Variabel

1.      Tunjangan shiff

2.      -

3.      Bonus

4.      Tunjangan kehadiran

5.      Lembur

Sumber : Bagian Personalia PT. Semen Baturaja (Persero) (2010)

 

 

1.4.        Pemasaran

Pemasaran semen  tidak secara langsung dilakukan oleh PT. Semen Baturaja (Persero), melainkan melalui distributor – distributor atau penyalur –penyalur yang tersebar diwilayah pemasaran PT. Semen Baturaja (Persero)., PT. Semen Baturaja (Persero) mempunyai wilayah pemasaran antara lain :

1.    Banten

2.    Bengkulu

3.    Jawa Barat/DKI Jakarta

4.    Jambi

5.    Lampung

6.    Sumatera Selatan

Untuk meningkatkan kegiatan usaha dan niaga PT. Semen Baturaja (Persero) membentuk distribusi dan transportasi yang bertujuan diantaranya untuk memperluas daerah pemasaran, dalam hal ini diatur oleh Asosiasi Semen Indonesia sesuai pembagian daerah masing-masing, yaitu :

A.    Berdasarkan Distributor

1.      Untuk daerah banten-Jabar/DKI Jakarta terdiri dari 6 distributor

2.      Untuk wilayah Sumatera Selatan

-       Daerah Palembang terdiri dari 8 distributor

-       Daerah Tanjung Enim dan Lahat terdiri dari 1 distributor

-       Daerah Baturaja terdiri dari 2 distributor

-       Daerah Lubuk Linggau terdiri dari 2 distributor

3.      Untuk daerah Jambi terdiri dari 2 distributor

4.      Untuk daerah Bengkulu terdiri dari 1 distributor

5.      Untuk daerah Bandar Lampung terdiri dari 5 distributor

B.     Berdasarkan Transportir

Penunjukkan distributor ditentukan oleh kebutuhan daerah dan kapasitas pabrik. Distributor-distributor membeli semen pada PT. Semen Baturaja (Persero), kemudian semen dijual kepada konsumen.

4.2.      Karakteristik Responden

Dalam penelitian ini responden dibagi menjadi beberapa kriteria karekteristik yaitu berdasarkan tingkat jenis kelamin, pangkat, tingkat pendidikan.data yang diperoleh tersebut, di tampilkan pada tabel berikut ini:

 

 

 

4.2.      Karakteristik Responden Berdasarkan Jabatan

Gambar 4.2.1.

Karakteristik Responden Berdasarkan Jabatan

 

Tabel 4.2.1.

Karakteristik Responden Menurut Jabatan

Karakteristik Jabatan

Laki – laki

Perempuan

KA. Biro

3

0

KA. Bagian

3

1

KA. Seksi

20

3

PJ. KA. Bagian

3

0

PJ. KA. Seksi

7

2

Staf Seksi

2

2

Pelaksana

30

1

       Sumber: Data Kuesioner yang telah diolah

Berdasarkan gambar dan tabel diatas menunjukkan bahwa dari responden dari sebanyak orang, penulis mendapatka 3 orang responden menjabat sebagai KA. Biro, 3 orang laki dan 1 orang perempuan responden yang menjabat sebagai KA. Bagian, 20 orang laki-laki dan 3 orang perempuan responden yang menjabat sebagai KA. Seksi, 3 orang responden yang menjabat sebagai PJ.KA. bagian, 7 orang laki-laki dan 2 orang perempuan responden yang menjabat sebagai PJ.KA. seksi, 2 orang laki-laki dan 2 orang perempuan responden yang menjabat sebagai Staf  seksi dan 30 orang laki-laki dan 1 satu perempuan responden yang menjabat sebagai pelaksana.

4.2.2.   Karakteristik Responden Menurut Jenis Kelamin

Gambar 4.2.2.

Karakteristik Responden Menurut Jenis Kelamin

Berdasarkan gambar diatas menunjukkan bahwa dari responden sebanyak 77 orang, penulis mendapatkan 68 orang responden laki-laki dan 9 orang responden perempuan, hal ini menunjukkan bahwa mayoritas karyawan PT. Semen Baturaja (Persero) Palembang adalah laki-laki.

 

 

Tabel 4.2.2.

Karakteristik Responden Menurut Jenis Kelamin

Jenis Kelamin

Jumlah

Persentase

Laki-laki

68 Orang

88,3%

Perempuan

9 Orang

11,7%

Jumlah

77 Orang

100%

 

4.2.3.   Karakteristik Responden Menurut Pendidikan

Gambar 4.2.3.

Karakteristik Responden Menurut Pendidikan

Berdasarkan gambar dan tabel diatas menunjukkan bahwa dari responden sebanyak 77 orang, penulis mendapatkan 54 orang responden yang memiliki pendidikan SMA, 2 orang responden yang memiliki pendidikan D3, 19 orang responden yang memiliki pendidikan S1 dan 2 orang responden yang memiliki pendidikan S2.

 

4.3.      Program Pensiun  Pada PT. Semen Baturaja (Persero) Tbk Kertapati  Palembang.

Program pensiun yang dilakukan oleh PT. Semen Baturaja (PERSERO) Tbk Kertapati Palembang adalah Program Pensiun Manfaat Pasti.sedangkan program pensiun yang di laksanakan oleh PT. Semen Baturaja (persero) yaitu :

1.memberikan pelatihan tentang membangun suatu usaha atau pun bisnis.

2.memberi pelatihan tentang cara membudiyakan ternak,ikan dll.

3.memberikan pelatihan tentang pertanian seperti kelapa sawit dan karet.

  1. Kelebihan dan Kekurangan Program Pensiun Manfaat Pasti (www.bapepam.go.id.) yaitu :

●    Kelebihan Program Pensiun Manfaat Pasti yaitu :

1.  Besar manfaat pensiun mudah dihitung.

2.  Lebih memberikan kepastian kepada peserta.

3.  Lebih mudah untuk penghargaan masa kerja lalu.

●    Kekurangan Program Pensiun Manfaat Pasti yaitu :

1.  Beban biaya mudah berfluktuasi.

2.  Nilai hak peserta sebelum pensiun tidak mudah ditentukan

b.   Kelebihan dan Kekurangan Program Pensiun Iuran Pasti (www.bapepam.go.id.) yaitu :

●    Kelebihan Program Pensiun Iuran Pasti yaitu :

1.  Beban biaya stabil dan mudah diperkirakan.

2.  Nilai hak peserta setiap saat mudah ditetapkan.

3.  Risiko investasi dan mortalitas ditanggung.

●    Kekurangan Program Pensiun Iuran Pasti yaitu :

1.  Besar manfaat pensiun tidak mudah ditentukan.

2. Lebih sulit memperikirakan besar penghargaan untuk masa kerja lampau.

Berdasarkan kuesioner program pensiun pada PT. Semen Baturaja   (persero) Tbk kertapati Palembang dibuat tabulasi nilai program pensiun             yang dapat dilihat pada tabel berikut :

Tabel  4.3.1.

Hasil Kuesioner Mengenai Program Pensiun (X)

NO

PERNYATAAN

SS

S

RR

TS

STS

Rata-rata

5

4

3

2

1

1.

Setiap karyawan memiliki masa kerja yang  berbeda yang sesuai dengan usia

30

10

18

19

0

3,662
38,9% 12,9% 23,4% 24,7% 0%

2.

Setiap karyawan mendapatkan pesangon yang sesuai dengan masa kerja

31

17

14

15

0

3,831
40,2% 22,1% 18,1% 19,5% 0%

3.

Insentif di berikan berdasarkan dengan masa kerja

29

17

17

14

0

3,792

37,7%

22,1%

22,1%

18,1%

0%

4.

Jabatan yang diberikan kepada karyawan ditentukan dengan usia kerja

27

26

13

11

0

3,896

35.1%

33,8%

16,8%

14,3%

0%

5.

Setiap karyawan diberikan penghargaan berdasarkan dengan usia kerja

37

21

10

9

0

4,116

48,1%

27,2%

12,9%

11,7%

0%

6.

Setiap karyawan  naik jabatan sesuai dengan usia kerja

11

33

16

17

0

3,493

14,3%

42,9%

20,8%

22,1%

0%

 

7.

Pemberian gaji   dilihat dari kinerja karyawan

21

24

11

21

0

3,584

27,2%

31,2%

14,3%

27,2%

0%

8.

Gaji yang besar diberikan untuk merangsang kinerja karyawan

19

31

12

15

0

3,701
24,7% 40,2% 15,6% 19,5% 0%

9.

karyawan yang memegang jabatan mendapatkan gaji yang lebih tinggi dikarenakan tanggung jawab yang di berikan

19

17

13

28

0

3,350

24,7%

22,1%

16,9%

36,3%

0%

10.

karyawan lebih bertanggung jawab dengan diberikan gaji yang sesuai dengan kinerja nya

21

15

8

33

0

3,311

27,2%

19,5%

10,4%

42,9%

0%

Rata-rata keseluruhan 3,674

Sumber : kuisioner yang telah diolah

Dari tabel 4.3.1. diketahui bahwa rata-rata keseluruhan dari pernyataan mengenai program pensiun (X) adalah sebesar 3,674. Berdasarkan tabel kelas interval pada tabel 4.5.2, hal ini menunjukkan bahwa program pensiun pada PT. Semen Baturaja  (Tbk) Persero Kertapati Palembang dapat dikatakan baik.

Untuk rata-rata setiap pernyataan, nilai paling tinggi didapat pada pernyataan kelima sebesar 4,116 mengenai Setiap karyawan diberikan penghargaan berdasarkan dengan usia kerja, berarti  pada PT. Semen Baturaja (Tbk) Persero Kertapati  Palembang memberikan penghargaan  bedasarkan usia kerja karyawan, karena dimana titik seseorang menyerahkan pekerjaannya, biasanya antara umur 60 hingga 65 tahun, tetapi makin lebih awal saat ini dikarenakan rencana insentif pensiun dini milik perusahaan. menurut Dessler (2004:289). Hal ini sejalan dengan penelitan terdahulu yang dilakukan oleh Tomy Oktarian mengenai Pengaruh Pengaruh Program pensiun dalam meningkatkan semangat kerja karyawan Dinas Pemberdayaan Masyarakat Desa (PMD) Ogan Komering Ulu Timur. Pada penelitian yang dilakukan oleh Tomy Oktarian, pernyataan ini mendapat nilai rata-rata 4,126, pada penelitian ini mendapat nilai rata-rata 4,116. Sedangkan untuk nilai terendah didapat pada pernyataan kesepuluh yaitu karyawan lebih bertanggung jawab dengan diberikan gaji yang sesuai dengan kinerja sebesar 3,311, hal ini menunjukkan bahwa nilai gaji yang di berikan tidak sebanding dengan tanggung jawab yang diberikan kepada karyawan.

Untuk pernyataan tentang indikator masa kerja,pernyataan pertama setiap karyawan memiliki masa kerja yang berbeda yang sesuai dengan usia kerja, 30 orang atau 38,9% menjawab sangat setuju, 10 orang atau 12,9% menjawab setuju,18 orang atau 23,4% menjawab ragu-ragu,19 orang atau 24,7% menjawab tidak setuju dan rata-rata 3,662. Maka dapat diketahui bahwa responden paling banyak menjawab sangat setuju pada pernyataan setiap karyawan memiliki masa kerja yang berbeda yang sesuai dengan usia kerja.

Untuk pernyataan kedua Setiap karyawan mendapatkan pesangon yang sesuai dengan masa kerja, 31 orang atau 40,2% menjawab sangat setuju, 17 orang atau 22,1% menjawab setuju, 14orang atau 18,1% menjawab ragu-ragu,15 orang atau 19,5% menjawab tidak setuju dan rata-rata 3,831. Maka dapat diketahui bahwa responden paling banyak menjawab sangat setuju pada pernyataan Setiap karyawan mendapatkan pesangon yang sesuai dengan masa kerja yang berarti uang pesangon  di berikan sesuai dengan masa kerja,.

Untuk pernyataan ketiga, Insentif di berikan berdasarkan dengan masa kerja, 29 orang atau 37,7% menjawab sangat setuju setuju, 17 orang atau 22,1% menjawab setuju,17 orang atau 22,1% menjawab ragu-ragu,14 orang atau 18,1% menjawab tidak setuju dan rata-rata 3,792. Maka dapat diketahui bahwa responden paling banyak menjawab sangat setuju pada pernyataan Insentif di berikan berdasarkan dengan masa kerja yang berarti bahwa karyawan mendapatkan insentif brdasarkan sengan masa kerja.

Untuk pernyataan tentang indikator usia kerja,pernyataan keempat Jabatan yang diberikan kepada karyawan ditentukan dengan usia kerja, 27 orang atau 35,1% menjawab sangat setuju, 26 orang atau 33,8% menjawab setuju, 13 orang atau 16,8% menjawab ragu-ragu,11 orang atau 14,3% menjawab tidak setuju dan rata-rata 3,896. Maka dapat diketahui bahwa responden paling banyak menjawab sangat setuju pada pernyataan Jabatan yang diberikan kepada karyawan ditentukan dengan usia kerja yang berarti menerima jabatan yang  sesuai dengan prosedur yang berlaku.

Untuk pernyataan kelima, Setiap karyawan diberikan penghargaan berdasarkan dengan usia kerja, 37 orang atau 48,1% menjawab sangat setuju, 21 orang atau 27,2% menjawab setuju,10 orang atau 12,9% menjawab ragu-ragu,9 orang atau 11,7% menjawab tidak setuju dan  rata-rata 4,116. Maka dapat diketahui bahwa responden paling banyak menjawab sangat setuju pada pernyataan Setiap karyawan diberikan penghargaan berdasarkan dengan usia kerja yang berarti karyawan mendapatkan penghargaan yang sesuai usia kerja.

Untuk pernyataan keenam, Setiap karyawan  naik jabatan sesuai dengan usia kerja, 11 orang atau 14,3% menjawab sangat setuju, 33 orang atau 42,9% menjawab setuju, 16 orang atau 20,8% menjawab ragu-ragu,17 orang atau 22,1% menjawab tidak setuju dan rata-rata 3,493. Maka dapat diketahui bahwa responden paling banyak menjawab setuju pada pernyataan Setiap karyawan  naik jabatan sesuai dengan usia kerja.

Untuk pernyataan tentang indikator gaji,penyataan ketujuh Pemberian gaji   dilihat dari kinerja karyawan, 21 orang atau 27,2% menjawab sangat setuju, 24 orang atau 31,2% menjawab setuju, 11 orang atau 14,3% menjawab ragu-ragu, 21 orang atau 27,2% menjawab tidak setuju dan rata-rata 3,584. Maka dapat diketahui bahwa responden paling banyak menjawab setuju pada pernyataan Pemberian gaji   dilihat dari kinerja karyawan.

Untuk pernyataan kedelapan, Gaji yang besar diberikan untuk merangsang kinerja karyawan, 19 orang atau 24,7% menjawab sangat setuju, 31 orang atau 40,2% menjawab setuju, 12 orang atau 15,6% menjawab ragu-ragu,15 orang atau 19,5% menjawab tidak setuju dan rata-rata 3,701. Maka dapat diketahui bahwa responden paling banyak menjawab setuju pada pernyataan tersebut yang berarti setiap karyawan diberikan gaji yang besar untuk merangsang kinerjanya.

untuk pernyataan kesembilan,karyawan yang memegang jabatan mendapatkan gaji yang lebih tinggi dikarenakan tanggung jawab yang diberikan,19 orang atau 24,7% menjawab sangat setuju,17 orang atau 22,1% menjawab setuju,13 orang atau 16,9% menjawab ragu-ragu,28 orang atau 36,3% menjawab tidak setuju dan rata-rata 3,350.maka dapat diketahui responden yang paling banyak menjawab tidak setuju pada pernyataan pegawai yang memegang jabatan mendapatkan gaji yang lebih tinggi yang berarti karyawan biasa juga membutuhkan gaji besar.

untuk pernyataan kesepuluh,karyawan lebih bertanggung jawab diberikannya gaji yang sesuai dengan kinerjanya,21 orang atau 27,2% menjawab sangat setuju,15 orang atau 19,5% menjawab setuju,8 orang atau 10,4% menjawab ragu-ragu,33 orang atau 42,9% menjawab tidak setuju dan rata-rata 3,311.maka dapat diketahui responden yang paling banyak menjawab tidak setuju pada pernyataan karyawan lebih bertanggung jawab diberikannya gaji yang sesuai dengan kinerjanya.

4.4. Semangat Kerja pada PT. Semen Baturaja (persero) Tbk Kertapati Palembang

Menurut Saksono (2003:117) dalam bukunya manajemen personalia            mengemukakan beberapa cara untuk meningkatkan semangat atau gairah kerja        karyawan, adalah :

1.      Memberi gaji yang cukup

2.      Memperhatikan kebutuhan rohani karyawan

3.      Memperhatikan harga diri karyawan

4.      Menempatkan karyawan pada posisi yang sesuai atau tepat

5.      Memberi kesempatan untuk maju

6.      Memupuk perasaan aman menghadapi masa depan

7.      Mengusahakan loyalitas karyawan

8.      Mengajak berunding karyawan

9.      Memberi insentif kepada karyawan

10.    Memberi fasilitas yang menyenangkan

Tabel 4.4.1.

Hasil Kuesioner Mengenai Semangat Kerja (Y)

NO

PERNYATAAN

SS

S

RR

TS

STS

Rata-rata

5

4

3

2

1

1.

Perusahaan akan memberikan bonus bagi karyawan yang bekerja dengan semangat

28

11

15

23

0

3,558

36,4%

14,3%

19,5%

29.8%

0%

2.

Meletakan posisi karyawan sesuai dengan bidang dan keahliannya

40

15

14

8

0

4,129

51,9%

19,5%

18,1%

10,4%

0%

3.

Uang insentif yang diberikan sangat membantu ekonomi keluarga karyawan

27

17

18

15

0

3,727

35.1%

22,1%

23.4%

19,5%

0%

4.

Karyawan  lebih bertanggung jawab dengan diberikan insentif yang sesuai dengan kinerja nya

25

26

14

12

0

3,831

32,5%

33,8%

18,1%

15,6%

0%

5.

Mengikutsertakan karyawan dalam pelatihan-pelatihan untuk meningkatkan keahlian karyawan

22

33

10

12

0

3,844

28,6%

42,9%

12,9%

15,6%

0%

6.

Disediakannya sarana dan prasarana untuk bekerja di luar perusahaan

44

1

31

1

0

4,142

57,1%

1,3%

40,2%

1,3%

0%

7.

Pemimpin menciptakan iklim yang kondusif dalam melaksanakan tugas

20

24

11

22

0

3,545

26%

31,2%

14,3%

28,6%

0%

8.

Kepala PT.SEMEN BATURAJA PALEMBANG menindak tegas karyawan yang tidak hadir berturut-turut dalam waktu 3 hari

14

29

18

16

0

3,532

18,1%

37,7%

23,4%

20,8%

0%

9.

Perusahaan mengutamakan kebersihan dan kenyamanan dalam bekerja

18

17

13

29

0

3,298

23,4%

22,1%

16,8%

37,7

0%

10.

Pelayanan yang baik terhadap tamu yang datang

16

15

8

38

0

3,116

20,8

19,5%

10,4%

49,3%

0%

 

Rata-rata keseluruhan

3,672

 

            sumber : dari data kuisioner yang diolah

Dari tabel 4.4.1. diketahui bahwa rata-rata keseluruhan dari pernyataan mengenai semangat kerja (Y) adalah sebesar 3,672. Berdasarkan tabel kelas interval pada tabel 4.5.2, hal ini menunjukkan bahwa semangat kerja pada PT. Semen Baturaja  (Tbk) Persero Kertapati Palembang dapat dikatakan  baik.

Untuk rata-rata setiap pernyataan, nilai paling tinggi didapat pada pernyataan keenam sebesar 4,142 yaitu disediakannya sarana dan prasarana untuk bekerja di luar perusahaan, yang berarti setiap karyawan pada PT. Semen Baturaja (Tbk) Persero Kertapati  Palembang mendapatkan sarana dan prasarana bagi karyawan yang bekerja di luar perusahaan, sikap individu atau kelompok terhadap pekerjaan dan lingkungan kerjanya. Menurut Moekijat (2003:136). Sedangkan untuk nilai terendah didapat pada pernyataan kesepuluh yaitu pelayanan yang baik terhadap tamu yang datang sebesar 3,116, hal ini menunjukkan bahwa adanya pelayanan yang kurang baik terhadap tamu yang datang.

Untuk pernyataan tentang indikator loyalitas,pernyataan pertama perusahaan akan memberikan bonus bagi karyawan yang bekerja semangat, 28 orang atau 36,4% menjawab sangat setuju, 11 orang atau 14,3% menjawab setuju,15 orang atau 19,5% menjawab ragu-ragu,23 orang atau 29,8% menjawab tidak setuju dan rata-rata 3,558. Maka dapat diketahui bahwa responden paling banyak menjawab sangat setuju pada pernyataan perusahaan akan memberikan bonus bagi karyawan yang bekerja semangat yang berarti dengan diberikannya bonus akan menambah semangat kerja bagi karyawan.

Untuk pernyataan kedua, meletakan posisi karyawan sesuai dengan bidang keahliannya, 40 orang atau 51,9% menjawab sangat setuju, 15 orang atau 19,5% menjawab setuju, 14 orang atau 18,1% menjawab ragu-ragu,8 orang atau 10,4% menjawab tidak setuju dan rata-rata 4,129. Maka dapat diketahui bahwa responden paling banyak menjawab sangat setuju pada pernyataan meletakan posisi karyawan sesuai dengan bidang keahliannya.

Untuk pernyataan tentang indikator insentif, pernyataan ketiga uang insentif yang diberikan sangat membantu ekonomi keluarga karyawan, 27 orang atau 35,1% menjawab sangat setuju setuju, 17 orang atau 22,1% menjawab setuju,18 orang atau 23,4% menjawab ragu-ragu,15 orang atau 19,5% menjawab tidak setuju dan rata-rata 3,727. Maka dapat diketahui bahwa responden paling banyak menjawab sangat setuju pada pernyataan uang insentif yang diberikan sangat membantu ekonomi keluarga.

Untuk pernyataan keempat, karyawan lebih bertanggung jawab dengan diberikan insentif yang sesuai dengan kinerja, 25 orang atau 32,5% menjawab sangat setuju, 26 orang atau 33,8% menjawab setuju, 14 orang atau 18,1% menjawab ragu-ragu,12 orang atau 15,6% menjawab tidak setuju dan rata-rata 3,831. Maka dapat diketahui bahwa responden paling banyak menjawab  setuju pada pernyataan karyawan lebih bertanggung jawab dengan diberikan insentif yang sesuai dengan kinerja yang berarti karyawan lebih bertanggung jawab dengan diberikan insentif.

Untuk pernyataan tentang indikator fasilitas,pernyataan kelima mengikutsertakan karyawan dalam pelatihan-pelatihan untuk meningkatkan keahlian karyawan, 22 orang atau 28,6% menjawab sangat setuju, 33 orang atau 42,9% menjawab setuju,10 orang atau 12,9% menjawab ragu-ragu,12 orang atau 15,6% menjawab tidak setuju dan  rata-rata 3,884. Maka dapat diketahui bahwa responden paling banyak menjawab setuju pada pernyataan mengikutsertakan karyawan dalam pelatihan-pelatihan untuk meningkatkan keahlian karyawan yang berarti perusahaan harus lebih meningkatkan keahlian karyawan dengan memberikan pelatihan-pelatihan.

Untuk pernyataan keenam, disediakan sarana dan prasarana untuk bekerja diluar perusahaan, 44 orang atau 57,1% menjawab sangat setuju, 1 orang atau 1,3% menjawab setuju, 31 orang atau 40,2% menjawab ragu-ragu,1 orang atau 1,3% menjawab tidak setuju dan rata-rata 4,142. Maka dapat diketahui bahwa responden paling banyak menjawab sangat setuju pada pernyataan disediakannya sarana dan prasarana untuk bekerja diluar perusahaan.

Untuk pernyataan ketujuh, pemimpin menciptakan iklim yang kondusif dalam melaksanakan tugas, 20 orang atau 26% menjawab sangat setuju, 24 orang atau 31,2% menjawab setuju, 11 orang atau 14,3% menjawab ragu-ragu, 22 orang atau 28,6% menjawab tidak setuju dan rata-rata 3,545. Maka dapat diketahui bahwa responden paling banyak menjawab setuju yang berarti pemimpin menciptakan iklim yang kondusif dalam melaksanakan tugas.

Untuk pernyataan tentang indikator lingkungan kerja, pernyataan  kedelapan, kepala PT.Semen Baturaja Palembang menindak tegas pegawai yang tidak hadir berturut-turut dalam waktu 3 hari, 14 orang atau 18,1% menjawab sangat setuju, 29 orang atau 37,7% menjawab setuju, 18 orang atau 23,4% menjawab ragu-ragu,16 orang atau 20,8% menjawab tidak setuju dan rata-rata 3,532. Maka dapat diketahui bahwa responden paling banyak menjawab ragu-ragu pada pernyataan tersebut yang berarti kepala PT.Semen Baturaja Palembang menindak tegas karyawan yang tidak hadir 3 hari berturut-turut..

untuk pernyataan kesembilan,perusahaan mengutamakan kebersihan dan kenyamanan dalam bekerja,18 orang atau 23,4% menjawab sangat setuju,17 orang atau 22,1% menjawab setuju,13 orang atau 16,8% menjawab ragu-ragu,29 orang atau 37,7% menjawab tidak setuju dan rata-rata 3,298.maka dapat diketahui responden yang paling banyak menjawab tidak setuju pada pernyataan perusahaan mengutamakan kebersihan dan kenyamanan dalam bekerja.

untuk pernyataan kesepuluh,pelayanan yang baik terhadap tamu yang datang,16 orang atau 20,8% menjawab sangat setuju,15 orang atau 19,5% menjawab setuju,8 orang atau 10,4% menjawab ragu-ragu,38 orang atau 49,3% menjawab tidak setuju dan rata-rata 3,116.maka dapat diketahui responden yang paling banyak menjawab tidak setuju pada pernyataan pelayanan yang baik terhadap tamu yang datang artinya pimpinan dengan tegas memberi sanksi untuk anggotanya yang melakukan kesalahan,pimpinan tidak membeda-bedakan jika bawahannya tidak disiplin dalam melakukan tugas.

 

4.5. Pengaruh Pelaksanaan Program Pensiun Dalam Meningkatkan   Semangat Kerja Karyawan pada PT.Semen Baturaja (Persero) Tbk Kertapati Palembang

Seorang Manajer, menyadari bahwa karyawan yang bekerja diperusahaan tidak akan selamanya, dikarenakan faktor usia dan kesehatan karyawan tersebut.  Apapun statusnya dalam organisasi perusahaan dan dimana pun bekerja pasti mengharapkan hak pensiun yang merupakan jaminan penghasilan dihari tuanya nanti.  Pensiun juga menciptakan ketenangan dan memberikan semangat kerja.

Pada bab ini penulis akan menganalisis dan membahas permasalahan pada bab sebelumnya berdasarkan data-data dan variabel-variabel penelitian dengan berdasarkan teori-teori dari pada ahli yang berkaitan dengan permasalahan yang ada yaitu bagaimana pengaruh pelaksanaan program pensiun dalam meningkatkan semangat kerja karyawan pada PT. Semen Baturaja (Persero) kertapati Palembang, berdasarkan hasil dari jawaban yang di peroleh dari penyebaran kuesioner, kita dapat mengetahui pendapat responden apakah pengaruh program pensiun terhadap semangat kerja sangat kuat atau berpengaruh sangat lemah dan mungkin tidak memiliki pengaruh.

Maka dari itu penulis telah menyebarkan kuesioner kepada 77 karyawan PT. Semen Baturaja (Persero) tbk kertapati Palembang sebagai respondennya, yaitu dengan masing-masing variabel 10 pertanyaan yang diberikan pada responden yang menjadi sampel pada penelitian ini. Setelah mendapatkan jawaban dari berbagai pertanyaan yang diajukan kepada responden, penulis mengelola data kualitatif tersebut menjadi data kuantitatif dengan memberikan skor terhadap jawaban tersebut menurut skala likert yaitu:

Tabel 4.5.1.

Skala Likert

NO

Jawaban

Skor

1

Sangat Setuju (SS)

5

2

Setuju (S)

4

3

Ragu-Ragu

3

4

Tidak Setuju (TS)

2

5

Sangat Tidak Setuju (STS)

1

Sumber :Sugiyono (2010:133)

Selanjutnya dicari rata-rata setiap jawaban responden, untuk memudahkan penilaian dari rata-rata tersebut, maka digunakan interval menentukan panjang kelas interval, rumus yang digunakan menurut Sujana (2000:79). Adalah sebagai berikut:

Panjang kelas interval =

Keterangan :

Rentang                      = Nilai tersetuju – nilai terendah

Banyak kelas interval =

Tabel 4.5.2.

Kelas Interval

Kelas Interval

Range

Kurang

1,00-2,32

Cukup

2,33-3,65

Baik

3,66-5,00

Sumber :Sudjana (2000:79)

Dari hasil perhitungan yang telah dilakukan setelah menyebar kuesioner kepada responden (karyawan PT. Semen baturaja (persero) tbk Palembang). 77 orang responden,maka penulis akan menganalisis dengan perhitungan regresi linear sederhana. Perhitungan regresi linear sederhana ini akan menunjukkan berapa besar pengaruh antara variabel program pensiun dalam meningkatkan variabel semangat kerja kerja.

 

4.6.Analisis Pengujian

4.6.1.   Analisis Regresi Linier Sederhana

            Berdasarkan data primer yang di kumpulkan dari penyebaran  kuesioner,penulis akan menganalisis dengan perhitungan regresi linear sederhana.perhitungan regresi linear sederhana ini untuk melihat apakah ada pengaruh antara variabel independen terhadap variabel dependen.

 

 

Tabel  4.6.1.

Ringkasan hasil analisi regresi

 

 

Coefficientsa

Model

Unstandardized Coefficients

Standardized Coefficients

t

Sig.

B

Std. Error

Beta

1 (Constant)

1.991

.191

 

5.192

.000

Program_pensiun

.630

.051

.554

4.224

.000

a. Dependent Variable: Semangat_kerja      

Sumber : Data primer yang telah diolah oleh SPSS 16.0:

 

Dari tabel 4.5.1. di atas dapat diketahui persamaan regresinya adalah:

Y = 1,991 + 0,630X

Berdasarkan persamaan regresi di atas dapat diperoleh nilai                         a =1,991 dimana apabila tidak ada program pensiun atau X=0 maka semangat kerja karyawan sebesar 1,991, sedangkan nilai koefisien b=0,630 menjelaskan bahwa program pensiun berpengaruh positif terhadap semangat kerja, setiap perubahan nilai program pensiun sebesar 1 maka semangat  kerja akan bertambah sebesar 0,630.

 

 

 

 

 

4.6.2.   Koefisien Determinasi ()          

Analisis determinasi digunakan untuk menjelaskan seberapa besar sumbangan variabel bebas (independent) terhadap variabel terikat (dependent), Menurut Priyatno, (2010:66).

Tabel 4.6.2 Hasil koefisien Determinasi

 

Model Summary

Model

R

R Square

Adjusted R Square

Std. Error of the Estimate

1

.554a

.330

.426

.26675

a. Predictors: (Constant), Program_pensiun

Sumber : Data primer yang telah di olah SPSS 16.0

Dari tabel 4.6.2. diatas maka diperoleh nilai koefisien determinasi ()  sebesar 0,330 atau 33%, hal ini menunjukkan bahwa persentase variabel program pensiun (X) terhadap variabel semangat kerja (Y) sebesar 33% sedangkan sisanya sebesar 67% oleh variabel lain seperti kompensasi,kepemimpinan aturan perusahaan dan perhatian kepada karyawan. Menurut Singodimedjo dalam Sutrisno (2010:89).

4.6.3.   Koefisien Korelasi

Untuk mengetahui hubungan antara variabel (X) program pensiun terhadap variabel (Y) semangat kerja menggunakan koefisien korelasi yaitu mencari hubungan dan membuktikan hipotesis hubungan dua variabel Menurut Sugiyono, (2006:212).

Tabel 4.6.3. Koefisien Korelasi

 

 

Model Summary

Model

R

R Square

Adjusted R Square

Std. Error of the Estimate

1

.554a

.330

.426

.26675

a. Predictors: (Constant), Program_pensiun

 

Sumber : Data primer yang telah di olah SPSS 16.0

Dari tabel 4.6.3. di atas maka diperoleh nilai koefisien korelasi sebesar 0,554 dimana nilai koefisien korelasi tersebut mendekati +1 sehingga dapat diartikan bahwa antara variabel program pensiun (X) dan variabel semangat kerja (Y) memiliki hubungan yang positif dan cukup  yang bersifat searah di mana semakin besar nilai variabel program pensiun (X) maka semakin besar pula nilai variabel semangat kerja (Y).

Tabel 4.6.4

Koefisien Korelasi Atau Nilai R

Koefisien Interval

Tingkat Hubungan

0,00 – 0,19

Sangat Lemah

0,20 – 0,399

Lemah

0,40 – 0,599

Cukup

0,60 – 0,799

Kuat

0,80 – 1,00

Sangat Kuat

 

4.6.4. Uji–t

Untuk menguji signifikansi hubungan, yaitu apakah hubungan yang ditemukan tersebut berlaku untuk seluruh populasi sampel. Menurut Sugiyono (2005:215).

Uji–t dapat dilihat dari tabel berikut :

Tabel 4.6.5. Uji–t

 

 

Coefficientsa

Model

Unstandardized Coefficients

Standardized Coefficients

t

Sig.

B

Std. Error

Beta

1 (Constant)

1.991

.191

 

5.192

.000

Program_pensiun

.630

.051

.554

4.224

.000

a. Dependent Variable: Semangat_kerja      

Sumber : Data yang diolah menggunakan SPSS Versi 16.0

 

Dari tabel 4.6.5. diatas dapat diketahui t-hitung sebesar 4,224 dan signifikansi 0,000. Kemudian untuk mengetahui apakah suatu hipotesis ditolak atau diterima maka dilakukan uji hipotesis :

Berdasarkan hasil uji–t dapat disimpulkan bahwa signifikansi          p0,000< 0,05 hal ini menunjukkan bahwa Ho ditolak dan Ha diterima. Dengan demikian hipotesis penelitian ini dapat diterima, artinya pelaksanaan program pensiun memiliki pengaruh dalam meningkatkan semangat kerja karyawan pada PT. Semen Baturaja (Persero) Tbk Kertapati  Palembang.

 

 

4.7. Pembahasan

Pembahasan ini didasarkan pada hasil analisis statistik regresi linear sederhana, koefisien korelasi, koefisien determinasi dan uji–t. Perhitungannya dilakukan dengan menggunakan program SPSS Versi 16.0.

Dari perhitungan yang telah dilakukan maka pelaksanaan program pensiun memiliki pengaruh dalam meningkatkan semangat kerja karyawan pada PT. Semen Baturaja (Persero) Tbk Kertapati  Palembang. Hal ini dapat dibuktikan dari perhitungan regresi linier sederhana yang didapat yaitu pengaruh pelaksanaan program pensiun dalam meningkatkan semangat kerja karyawan adalah sebesar 0,630 atau sebesar 63%.

Program pensiun akan membuat karyawan semangat dalam bekerja. Apabila karyawan bekerja dengan baik, maka akan tercipta keserasian kerja yang baik pula. Pentingnya meningkatkan semangat kerja merupakan suatu hal yang dapat menyebabkan karyawan agar mau giat bekerja, dengan adanya semangat kerja yang dilakukan karyawan maka para Manajer dapat membagikan pekerjaan kepada bawahanya untuk dikerjakan dengan baik sesuai dengan tujuan yang diinginkan perusahaan. Menurut Damin, (2004:48) Semangat kerja atau kegairahan kerja kesepakatan batiniah yang muncul dari dalam diri seseorang atau sekelompok orang untuk mencapai tujuan tertentu sesuai dengan yang ditetapkan.

 

 

 

 

BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

            Pada bab sebelumnya telah diuraikan dengan jelas dan terinci mengenai pengaruh pelaksanaan program pensiun dalam meningkatkan semangat kerja karyawan.  Berdasarkan uraian dan pembahasan tersebut, maka bab ini akan memberikan kesimpulan dan saran yang diuraikan dari pembahasan sebelumnya

5.1.   Kesimpulan                                                                

1.        Berdasarkan hasil perhitungan uji-t dapat dinyatakan bahwa adanya hubungan yang  kuat dan positif antara program pensiun dan semangat kerja karyawan berdasarkan pengujian hipotesis, dimana Ho ditolak, Ha diterima sehingga teruji kebenarannya bahwa adanya pengaruh antara program pensiun dengan semangat kerja karyawan.

2.         Berdasarkan dari hasil diatas koefesien deteminasi program pensiun mempengaruhi semangat kerja karyawan 33% sedangkan sisanya sebesar 67% oleh variabel lain seperti kompensasi,kepemimpinan aturan perusahaan dan perhatian kepada karyawan. Menurut Singodimedjo dalam Sutrisno (2010:89).

3 .        Dari koefisien korelasi di peroleh bahwa hubungan antara program pensiun dalam meningkatkan semangat kerja karyawan PT.Semen Beturaja (persero) tbk Kertapati Palembang adalah positif dan  cukup yaitu 0,554.

 

76

5.2.   Saran

1.   Dalam pembagian tugas dan wewenang yang dilakukan oleh pimpinan masih kurang baik, maka pimpinan dapat memberikan penjelasan tentang pembagaian tugas dan wewenang yang diberikan kepada karyawan, hal ini dapat menimbulkan semangat kerja karyawan serta dapat memotivasi karyawan agar bekerja lebih baik lagi.

2.   Bagi peneliti lanjutan hendak nya mempertimbangkan tempat penelitian atau objek penelitian tidak hanya di PT.Semen Baturaja (persero) tbk Kertapati Palembang melainkan pada Perusahaan-perusahaan lain yang berskala nasional seperti PT.Pusri,dll.

3.   Bagi peneliti lanjutan, yang ingin meneliti program pensiun maka peneliti harus mengetahui terlebih dahulu apakah didalam perusahaan tersebut ada program pensiun atau tidak agar peneltian yang dilakukan dapat terarah dan lebih mudah dalam melaksanakan penelitiannya.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Lampiran 2

Rekapitulasi kuisioner varibel X (Program Pensiun)
Tabel 1.1.
No Resp X1 X2 X3 X4 X5 X6 X7 X8 X9 X10 Total Rata-Rata
1 5 5 4 4 3 4 4 4 2 2 37 3.7
2 2 3 2 3 2 4 3 4 2 2 27 2.7
3 3 5 2 3 2 3 2 4 2 2 28 2.8
4 4 2 4 5 4 2 3 2 2 2 30 3
5 2 5 5 2 5 3 3 4 2 3 34 3.4
6 2 5 2 4 2 4 2 4 2 2 29 2.9
7 3 5 2 4 2 2 2 2 2 2 26 2.6
8 4 5 4 2 3 3 3 4 3 3 34 3.4
9 3 3 3 4 5 2 3 3 4 5 35 3.5
10 3 5 3 4 5 2 2 3 3 4 34 3.4
11 3 2 2 4 3 2 5 2 2 5 30 3
12 2 3 2 2 2 4 2 2 2 4 25 2.5
13 4 4 3 3 4 4 4 4 4 2 36 3.6
14 2 5 3 4 2 4 2 4 4 2 32 3.2
15 2 2 4 2 4 2 2 4 2 2 26 2.6
16 4 5 3 3 5 2 3 4 2 2 33 3.3
17 3 5 2 4 4 3 4 4 2 2 33 3.3
18 2 5 3 5 5 3 2 4 2 2 33 3.3
19 2 5 4 4 5 4 4 4 2 2 36 3.6
20 2 5 2 2 2 3 2 2 2 4 26 2.6
21 3 5 4 4 5 4 4 4 2 2 37 3.7
22 2 5 4 3 4 2 2 3 4 2 31 3.1
23 2 4 4 4 4 4 4 3 2 2 33 3.3
24 3 5 3 2 5 3 2 2 2 2 29 2.9
25 2 2 4 4 2 4 2 4 2 4 30 3
26 3 5 2 3 4 4 2 4 4 2 33 3.3
27 2 2 3 2 5 4 4 2 4 2 30 3
28 4 5 4 4 4 2 4 4 4 4 39 3.9
29 3 5 4 3 5 2 4 2 4 5 37 3.7
30 2 5 4 4 4 4 4 2 5 4 38 3.8
31 4 4 2 4 5 4 4 4 2 2 35 3.5
32 4 5 4 4 5 4 4 4 4 4 42 4.2
33 3 4 4 4 5 4 4 3 4 3 38 3.8
34 2 3 4 4 5 2 2 4 4 4 34 3.4
35 2 4 3 2 2 4 4 3 3 2 29 2.9
36 3 3 2 3 3 2 3 3 4 4 30 3
37 2 4 3 4 3 4 4 4 3 2 33 3.3
38 3 5 2 4 3 4 2 4 2 2 31 3.1
39 2 4 3 3 5 3 3 3 3 4 33 3.3
40 3 5 4 4 4 4 4 4 2 2 36 3.6
41 3 5 3 4 3 4 2 4 4 2 34 3.4
42 4 4 2 4 4 4 4 3 4 4 37 3.7
43 3 4 3 4 5 4 2 3 2 2 32 3.2
44 5 4 5 4 3 4 4 2 3 4 38 3.8
45 5 5 5 5 5 2 2 4 3 2 38 3.8
46 5 4 5 4 5 4 3 2 3 4 39 3.9
47 5 4 5 5 5 4 5 4 3 2 42 4.2
48 5 4 5 5 5 4 4 5 3 5 45 4.5
49 5 5 5 5 4 4 5 5 3 4 45 4.5
50 5 4 5 5 5 4 5 5 2 2 42 4.2
51 5 3 5 3 3 3 5 5 4 2 38 3.8
52 5 3 5 5 5 3 5 5 3 2 41 4.1
53 5 2 5 5 5 5 3 5 4 3 42 4.2
54 5 2 5 5 5 3 5 2 4 3 39 3.9
55 5 5 5 5 5 3 5 5 5 5 48 4.8
56 5 2 5 5 4 3 5 5 5 5 44 4.4
57 5 5 5 5 5 4 5 3 5 5 47 4.7
58 5 2 2 5 5 2 5 5 5 4 40 4
59 4 2 5 2 4 2 4 3 5 5 36 3.6
60 4 3 5 3 4 4 4 4 5 5 41 4.1
61 5 4 5 5 5 5 2 2 5 5 43 4.3
62 5 5 5 5 5 3 2 4 5 5 44 4.4
63 5 2 5 5 4 5 5 5 5 5 46 4.6
64 5 2 5 5 4 5 5 2 5 5 43 4.3
65 5 3 5 5 4 5 5 5 3 5 45 4.5
66 5 2 5 5 5 5 3 5 5 5 45 4.5
67 5 2 5 5 5 4 5 5 5 5 46 4.6
68 5 4 3 5 5 5 5 5 5 5 47 4.7
69 5 3 3 5 4 5 5 5 5 3 43 4.3
70 3 3 3 5 3 5 5 5 5 3 40 4
71 5 3 5 5 5 2 5 4 5 5 44 4.4
72 5 3 4 2 5 5 4 5 5 3 41 4.1
73 5 3 5 2 5 2 5 5 5 5 42 4.2
74 5 5 5 5 4 5 5 5 2 2 43 4.3
75 2 2 5 5 5 4 4 4 2 5 38 3.8
76 5 4 5 3 4 3 4 4 2 5 39 3.9
77 3 5 3 3 5 3 2 2 2 2 30 3
Total 282 295 292 300 317 269 276 285 258 255 2829 282.9
Rata-Rata 3.662338 3.831169 3.792208 3.896104 4.116883 3.493506 3.584416 3.701299 3.350649 3.311688 36.74026 3.674026

 

 

 

 

 

Lampiran 3

Rekapitulasi kuisioner varibel Y (Semangat kerja)
Tabel 1.2.
No Resp Y1 Y2 Y3 Y4 Y5 Y6 Y7 Y8 Y9 Y10 Total Rata-Rata
1 5 3 4 4 4 5 4 4 2 2 37 3.7
2 2 5 2 3 2 5 3 4 2 2 30 3
3 3 5 2 3 2 3 2 4 2 2 28 2.8
4 4 5 4 5 4 5 3 2 2 2 36 3.6
5 2 3 5 2 5 5 3 4 2 3 34 3.4
6 2 5 2 4 4 5 2 4 2 2 32 3.2
7 3 5 2 4 4 5 2 2 2 2 31 3.1
8 4 3 4 2 3 3 3 4 3 3 32 3.2
9 3 5 3 4 2 5 3 3 4 5 37 3.7
10 3 2 3 4 2 5 2 3 3 4 31 3.1
11 3 5 2 4 3 5 5 2 2 5 36 3.6
12 2 5 2 2 2 5 2 2 2 4 28 2.8
13 4 5 3 3 4 5 4 4 4 2 38 3.8
14 2 2 3 4 4 4 2 4 4 2 31 3.1
15 2 4 4 2 4 5 2 4 2 2 31 3.1
16 4 5 3 3 2 5 3 4 2 2 33 3.3
17 3 5 2 4 4 5 4 4 2 2 35 3.5
18 2 5 3 5 4 5 2 4 2 2 34 3.4
19 2 2 4 4 4 5 4 4 2 2 33 3.3
20 2 5 2 2 4 5 2 2 2 4 30 3
21 3 2 4 4 4 5 4 4 2 2 34 3.4
22 2 5 4 3 3 5 2 3 4 2 33 3.3
23 2 3 4 4 4 5 4 3 2 2 33 3.3
24 3 5 3 2 4 3 2 2 2 2 28 2.8
25 2 5 4 4 2 5 2 4 2 4 34 3.4
26 3 4 2 3 4 5 2 4 4 2 33 3.3
27 2 5 3 2 4 5 4 2 4 2 33 3.3
28 4 5 4 4 4 5 4 4 4 4 42 4.2
29 3 3 4 3 4 5 4 2 4 5 37 3.7
30 2 5 4 4 4 5 4 2 5 4 39 3.9
31 4 4 2 4 3 5 4 4 2 2 34 3.4
32 4 5 4 4 4 5 4 4 4 4 42 4.2
33 3 3 4 4 4 5 4 3 4 3 37 3.7
34 2 5 4 4 4 2 2 4 4 4 35 3.5
35 2 4 3 2 2 5 4 3 3 2 30 3
36 3 5 2 3 4 3 3 3 4 4 34 3.4
37 2 3 3 4 2 3 4 4 3 2 30 3
38 3 5 2 4 3 5 2 4 2 2 32 3.2
39 2 4 3 3 4 3 3 3 3 4 32 3.2
40 3 5 4 4 4 3 4 4 2 2 35 3.5
41 3 3 3 4 3 5 2 4 4 2 33 3.3
42 4 5 2 4 4 3 4 3 4 4 37 3.7
43 3 4 3 4 2 3 2 3 2 2 28 2.8
44 5 5 5 4 3 3 4 2 3 4 38 3.8
45 5 3 5 5 5 5 2 4 3 2 39 3.9
46 5 5 5 4 5 3 3 2 3 4 39 3.9
47 5 4 5 5 5 3 5 4 3 2 41 4.1
48 5 5 5 5 5 5 4 5 3 5 47 4.7
49 5 3 5 5 4 3 5 5 3 4 42 4.2
50 5 5 5 5 5 3 5 5 2 2 42 4.2
51 5 4 5 3 3 3 5 5 4 2 39 3.9
52 5 5 5 5 5 5 5 5 3 2 45 4.5
53 5 3 5 5 5 3 3 5 4 3 41 4.1
54 5 5 5 5 5 3 5 2 4 3 42 4.2
55 5 4 5 5 5 3 5 5 5 5 47 4.7
56 5 5 5 5 4 3 5 5 5 5 47 4.7
57 5 3 5 5 5 5 5 3 5 5 46 4.6
58 5 5 2 5 5 3 5 5 5 4 44 4.4
59 4 5 5 2 4 3 4 3 5 5 40 4
60 4 2 5 3 4 3 4 4 5 5 39 3.9
61 5 5 5 5 5 5 2 2 5 2 41 4.1
62 5 3 5 5 5 3 2 4 5 5 42 4.2
63 5 4 5 3 2 3 2 5 5 5 39 3.9
64 5 5 5 5 5 3 5 2 5 2 42 4.2
65 5 5 2 2 3 5 5 5 3 2 37 3.7
66 5 2 5 5 5 3 3 3 5 5 41 4.1
67 5 5 3 5 5 3 5 3 5 5 44 4.4
68 2 2 3 5 5 5 5 5 5 5 42 4.2
69 5 5 3 5 5 3 5 3 5 3 42 4.2
70 2 3 3 5 2 3 5 5 5 3 36 3.6
71 5 5 5 5 5 5 5 4 4 5 48 4.8
72 2 4 4 2 4 3 4 5 2 3 33 3.3
73 5 4 5 2 3 5 5 3 5 2 39 3.9
74 2 4 5 5 4 5 5 3 2 2 37 3.7
75 2 2 5 5 5 5 4 3 2 5 38 3.8
76 5 4 5 3 4 3 4 2 2 2 34 3.4
77 5 4 3 3 5 5 2 2 2 2 33 3.3
Total 274 318 287 295 296 319 273 272 254 240 2828 282.8
Rata-Rata 3.558442 4.12987 3.727273 3.831169 3.844156 4.142857 3.545455 3.532468 3.298701 3.116883 36.72727 3.672727

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

LAMPIRAN 4

RELIABILITY

/VARIABLES=VAR00001 VAR00002 VAR00003 VAR00004 VAR00005 VAR00006 VAR00007 VAR00008 VAR00009 VAR00010

/SCALE(‘ALL VARIABLES’) ALL

/MODEL=ALPHA

/STATISTICS=DESCRIPTIVE SCALE

/SUMMARY=TOTAL.

Reliability X

 

[DataSet0]

 

Scale: ALL VARIABLES

 

Case Processing Summary

   

N

%

Cases Valid

77

100.0

Excludeda

0

.0

Total

77

100.0

a. Listwise deletion based on all variables in the procedure.

 

 

Reliability Statistics

Cronbach’s Alpha

N of Items

.708

10

 

 

Item Statistics

 

Mean

Std. Deviation

N

VAR00001

3.6623

1.23129

77

VAR00002

3.8312

1.16306

77

VAR00003

3.7922

1.13946

77

VAR00004

3.8961

1.04610

77

VAR00005

4.1169

1.03839

77

VAR00006

3.4935

.99503

77

VAR00007

3.5844

1.16247

77

VAR00008

3.7013

1.05213

77

VAR00009

3.3506

1.21142

77

VAR00010

3.3117

1.28001

77

 

 

 

 

 

 

 

Item-Total Statistics

 

Scale Mean if Item Deleted

Scale Variance if Item Deleted

Corrected Item-Total Correlation

Cronbach’s Alpha if Item Deleted

VAR00001

33.0779

25.389

.698

.621

VAR00002

32.9091

39.057

-.333

.793

VAR00003

32.9481

27.339

.581

.648

VAR00004

32.8442

28.844

.501

.665

VAR00005

32.6234

29.922

.402

.681

VAR00006

33.2468

32.136

.216

.708

VAR00007

33.1558

27.633

.538

.655

VAR00008

33.0390

30.170

.371

.685

VAR00009

33.3896

28.004

.475

.666

VAR00010

33.4286

28.906

.365

.687

 

 

 

Scale Statistics

Mean

Variance

Std. Deviation

N of Items

36.7403

35.563

5.96349

10

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

                                

 

RELIABILITY

/VARIABLES=VAR00001 VAR00002 VAR00003 VAR00004 VAR00005 VAR00006 VAR00007 VAR00008 VAR00009 VAR00010

/SCALE(‘ALL VARIABLES’) ALL

/MODEL=ALPHA

/STATISTICS=DESCRIPTIVE SCALE

/SUMMARY=TOTAL.

Reliability Y

 

[DataSet0]

Scale: ALL VARIABLES

 

Case Processing Summary

   

N

%

Cases Valid

77

100.0

Excludeda

0

.0

Total

77

100.0

a. Listwise deletion based on all variables in the procedure.

 

Reliability Statistics

Cronbach’s Alpha

N of Items

.575

10

 

 

Item Statistics

 

Mean

Std. Deviation

N

VAR00001

3.5584

1.26172

77

VAR00002

4.1299

1.05569

77

VAR00003

3.7273

1.14290

77

VAR00004

3.8312

1.05634

77

VAR00005

3.8442

1.01392

77

VAR00006

4.1429

1.00935

77

VAR00007

3.5455

1.16467

77

VAR00008

3.5325

1.02063

77

VAR00009

3.2987

1.19280

77

VAR00010

3.1169

1.23516

77

 

 

 

 

Item-Total Statistics

 

Scale Mean if Item Deleted

Scale Variance if Item Deleted

Corrected Item-Total Correlation

Cronbach’s Alpha if Item Deleted

VAR00001

33.1688

18.563

.534

.463

VAR00002

32.5974

26.402

-.143

.639

VAR00003

33.0000

20.342

.419

.505

VAR00004

32.8961

20.463

.459

.498

VAR00005

32.8831

20.684

.461

.500

VAR00006

32.5844

28.772

-.353

.675

VAR00007

33.1818

19.888

.454

.493

VAR00008

33.1948

24.106

.081

.589

VAR00009

33.4286

19.906

.436

.498

VAR00010

33.6104

21.109

.293

.539

 

 

Scale Statistics

Mean

Variance

Std. Deviation

N of Items

36.7273

25.964

5.09550

10

 

 

SAVE OUTFILE=’F:\variabel y.sav’

/COMPRESSED.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

REGRESSION

/MISSING LISTWISE

/STATISTICS COEFF OUTS R ANOVA

/CRITERIA=PIN(.05) POUT(.10)

/NOORIGIN

/DEPENDENT semangat_kerja

/METHOD=ENTER program_pensiun.

Regression

[DataSet0]

 

 

Variables Entered/Removedb

Model

Variables Entered

Variables Removed

Method

1 Program_pensiuna

.

Enter
a. All requested variables entered.  
b. Dependent Variable: Semangat_kerja

 

 

Model Summary

Model

R

R Square

Adjusted R Square

Std. Error of the Estimate

1

.554a

.330

.426

.26675

a. Predictors: (Constant), Program_pensiun

 

ANOVAb

Model

Sum of Squares

df

Mean Square

F

Sig.

1 Regression

14.396

1

14.396

202.311

.000a

Residual

5.337

75

.071

   
Total

19.733

76

     
a. Predictors: (Constant), Program_pensiun      
b. Dependent Variable: Semangat_kerja      

 

Coefficientsa

Model

Unstandardized Coefficients

Standardized Coefficients

t

Sig.

B

Std. Error

Beta

1 (Constant)

1.991

.191

 

5.192

.000

Program_pensiun

.630

.051

.554

4.224

.000

a. Dependent Variable: Semangat_kerja      

 

SAVE OUTFILE=’F:\variabel x dan y.sav’

/COMPRESSED.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

This entry was posted in EKONOMI, MANAJEMEN SDM, PENELITIAN, PENELITIAN EKONOMI and tagged , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>